TENTANG MENIKAH DAN TIDAK MENIKAH

Tentang menikah dan tidak menikah yang sering dibicarakan orang lain
Sumber: Freepik

"Umurmu itu tahun ini udah berapa loh, liat deh temen-temenmu udah banyak yang nikah. Udah pada gendong anak, kasihan loh orangtua udah tua pengen gendong cucu, apalagi sih yang ditunggu udahlah nikah aja, cepetan dong ih nyusul nikah, bla bla blaaaaaa~"


Oke.

Topik ini tuh sebenernya topik yang malesin tapi penting (buat saya sih huahaha). Malesinnya adalah karena sebenarnya kenapa juga yah harus dibahas kan itu urusan pribadi orang. Tapi kebetulan kan nih kita tinggalnya di tempat yang mengurusi orang lain adalah harus *uhuk! Jadi yaudahlah nih kebetulan nih kebetulan banget saya gerah yaudah ayuk bahas.

Usia saya itu masih termasuk muda loh, IH IYA TAU! Gak percaya nih saya kasih bukti hahahaa

Tu kan, bukan saya yang mengada-ada. Saya tuh masih muda. Titik. 

Tapi di mata semua orang, di manapun saya berada, usia saya tidak muda, maksudnya itu gak muda lagi dan harus segera menikah. Harus cepat, buruan, kalau gak nikah sekarang banget tuh kayanya aib banget gitulah -_- apasik!

Saya misuh-misuh dululah ini sebelum keluarin pendapat saya. Di lingkar pertama keluarga, yah gak usah heran kalau tiap kumpul keluarga besar itu pertanyaannya adalah: IH KAPAN NIH SI KAKAK PESTA, KAN KITA MAU MAKAN-MAKAN. Satu kali, saya ikut tertawa mesem-mesem jawabnya. Dua kali saya masih senyum. Tiga kali dan seterusnya saya udah mulai bete. Ikut nyumbang buat pelaminan juga enggak tapi kok nanya mulu hey. 

Setelah itu lanjut ke tetangga. Wah ini sih gak usah heran yah. Lemes banget tsay mulutnya kalau ngomongin orang. Saya sih gak peduli karena emang saya jarang di rumah, kan kerja. Tenaga saya udah habis buat cari uang masa harus ada tenaga tambahan lagi buat ngeladenin mereka. Tapi kadang orang tua saya suka kepancing. Kan saya jadi gemes. Saya kenal banget lah orang tua saya. Gak pernah menuntut macam-macam ke saya walau mereka ingin. Tapi kalau terdengar cerita tentang saya ke telinga mereka ya mereka pasti melanjutkan ceritanya ke saya. Dongkol deh ah pokoknya. Mau amplop ke saya berapa sih emangnya kalau sampai saya ngundang kalian *wow ego yang terluka.

Nah selanjutnya ini datang dari teman-teman yang sudah menikah. Oke gak semua, tapi RATA-RATA yang baru atau sudah menikah pernyataannya itu gak jauh seputar: kapan nih nyusul? Ayolah buruan, tunggu apalagi gak usah lama-lama. Umur udah berapa juga kan, ntar keburu kisut loh (EMANG SAYA BALON HELLO). Kalau yang udah lama menikah yang keluarin kalimat di atas satu dua kali, saya masih maklum. Anggap aja doa baik walaupun sebenarnya gak butuh (waktu kalian bukan waktu saya jadi urus ajalah rumah tangga sendiri). Nah kalau yang baru nikah nih, terus gatel banget bilang "NIKAH ITU ENAK LHO, DUH AKU AJA NYESEL GAK DARI DULU. CEPATLAH!" Dih. Baru nikah juga udah belagu, gak tahu apa nikah itu perjuangan seumur hidup. Iya kalau bertahan. Kalau kalah di tengah jalan gimana *amit-amit. Engga. Saya gak sedang nyumpahin orang kok. Saya cuma apa yah, gak habis pikir aja gitu. 


Sudah baca: Cara Rapid Test di Batam


Pertanyaan sederhana. Siapa yang tidak mau menikah? Pasti TIDAK ADA. Semua mau menikah. Semua mau bahagia. Semua mau hidup berpasangan sampai tua. Namun apa iya saat satu orang menikah semua harus ikut menikah. SIAPA YANG JADI TAMU WOI! Hahaha. Tapi kalian harus mengerti. Waktu semua orang tidak sama.

Waktu untuk sukses. Waktu untuk bahagia. Waktu untuk menikah. Gak ada yang sama. Walau saudara sedarah sekalipun. Sekali lagi saya tekankan, waktu semua orang berbeda-beda. Jika bisa menikah di usia muda dengan calon idaman yang sudah mapan, bersyukurlah. Waktu kalian sudah tiba. Jika menikah tidak di usia muda, TIDAK APA-APA. Sungguh. Orang yang tepat akan muncul di waktu yang tepat. Nikmati aja semua prosesnya.

Pernah kan dengar istilah, "lebih baik terlambat daripada gagal menikah"? Itu prinsip saya. Saya disajikan banyak sekali kegagalan pernikahan diantara teman-teman saya. Apa tidak ada yang bahagia? Tentu saja ada, banyak. Namun saya tidak ingin gelap mata dan halu bahwa pernikahan tentang bahagia saja. Ada banyak sekali penyesuaian dan penerimaan diri yang ada di dalamnya. Ribuan polemik menunggu untuk diselesaikan berdua. Kalau kalian melihat saya atau orang lainnya belum menikah sementara kalian sudah, cukup sadari bahwa WAKTU SAYA BELUM TIBA. Sudah. 

Lagipula nih ya, emang masalah hidup itu cuma tentang menikah atau tidak menikah aja. Gak loh. Masih banyak masalah yang lain. Ingin melanjutkan pendidikan, ingin karir yang melejit, ingin membahagiakan orang tua, dan masih banyak lagi. Tidak menjadikan pernikahan sebagai cita-cita atau prestasi juga TIDAK APA-APA. Selain itu gak ada urusannya ama kalian, hidup orang lain kan pilihannya sendiri. Kenapa sewot sih lol.


Baca juga: Beneran kita udah merdeka?


Sebagai yang belum menikah, iya mungkin nanti saya nikah, tapi gak tau kapan (jadi gak usah tanya terus ah elahhh), saya harap kalian mengerti. Pertanyaan atau pernyataan tentang pernikahan itu sama sekali gak penting. Kalau kalian bilangnya itu doa, terima kasih banyak untuk mendoakan saya dalam hati saja. Saya dan orang-orang belum menikah lainnya pasti akan menikah kok, santai aja. Nabung yang banyak biar nanti bisa kasih hadiah mahal *tetep. Boleh ya mulai saat ini berhenti menjejali orang-orang yang belum menikah dengan kalimat sampah seakan belum menikah adalah sebuah dosa. Soalnya ntar kan malu kalau suruh orang nikah mulu eh taunya pernikahan sendiri gak bahagia hehehe.


-ameliasepta-


1 komentar