PERTAMA KALI LEPAS ADOPSI KITTEN - SEO, HERO, WAWA ♥

Pertama kali lepas adopsi kitten

Saya gak pernah punya binatang peliharaan. Pernah tuh saya coba punya binatang peliharaan yah biar gemes gitu ada temennya kalau pulang kerja. Binatang peliharaan saya yang pertama adalah ikan cupang berwarna ungu. Duh cantik banget. Ekornya yang lebar kalau berenang jadi kaya selendang yang dikibas pas lagi nari gitu loh. Tiap hari saya pandangin. Saya taruh dia di samping tempat tidur saya. 

Ternyata pelihara ikan gak susah tuh! Kata saya dalam hati yang jelas aja sombong dan sotoy banget haha.

Seminggu kemudian air tempat tinggal si ikan mulai keruh. Modal baca google, saya beraniin ganti airnya yang artinya itu ikan harus dipindahin dulu ke tempat sementara. Geli banget pas pegang ikannya karena licin gitu kan. Nah beres bersihin aquarium mininya, waktu saya mau pindahin ikannya lagi ke dalam, ikannya loncat ke westafel dan hanyut. HAHAHA. Selamat tinggal ikan sayang.

(Baca: Tolong-menolong?)

Kemudian di tahun 2018, kucing teman baik saya melahirkan 7 anak kucing yang lucunya ya ampun gak ngerti lagi. Saya suka kucing, tapi gak pernah pelihara karena emang orang rumah itu gak ada yang suka sama kucing. Image kucing suka pup sembarangan terus suka makan lauk itu tuh buat mereka sebel banget sama kucing. Singkat cerita, anak kucing itu awalnya 7 lalu mati satu per satu sampai tinggal 3 ekor doang. Warna putihnya dua dan satu lagi warna hitam. Saya inget banget waktu itu bulan Januari. Kucing yang yang warna putih itu dua duanya kondisinya mengenaskan. Kenapa? Mereka jamuran. Parah banget ih pokoknya mah gak keliatan itu cantiknya kucing ras persia. Sekujur badannya penuh jamur, terus mereka suka garuk-garuk gitu kan mungkin gatal huhu :(

Kucing peliharaan jamuran
Atom saat 3 bulan

Hati saya tersentuh melihat salah satunya. Saya menawarkan diri pada pemiliknya, buat saya aja yah biar diobatin. Dan dia setuju. Wow seketika saya punya peliharaan lagi dan kali ini kucing :)

Perjalanan menyembuhkan kucing sakit yang kemudian saya beri nama Atom (diambil dari film Real Steal lol) cukup menghabiskan banyak uang dan tenaga huhu. Tapi akhirnya Atom sembuh dan tumbuh menjadi kucing jelita yang buat saya dan serumah jadi sayang banget. Masalah kembali muncul saat Atom mulai minta kawin. LAH YANG PUNYA AJA BELOM MASA DIA MAU DULUAN! Ih haha.

Kucing peliharaanku namanya atom
Atom dewasa :3

Papa saya juga sampai gak tega liat dia meraung-raung setiap malam. Jadilah kita mencari jodoh untuk Atom. Pernah dijodohin sama kucing temen saya yang namanya Bleki, berakhir dengan mereka berantem gak udah-udah dan Atom ngambek di lantai 2 gak mau turun. Oke tidak berjodoh. Saya belum menyerah dan kembali mencari jodoh untuk saya Atom.

Ketemulah saya dengan kucing bernama Gendut. Kucing orange (yang katanya bar-bar) ini punya muka sendu nan manis aduh pertama kali lihat saya langsung jatuh cinta. Dan berbeda dengan kucing sebelumnya, Gendut ini kekeuh bener deketin Atom. Atom yang awalnya garang lama lama luluh dong (gengsian lu cing!). Mereka pun kawin setiap hari di mana aja di setiap sudut rumah.

Kucing namanya gendut
Gendut, suamiknya Atom 

Hasil perkawinan Gendut dan Atom ini menghasilkan 7 anak kucing, sayangnya 2 mati dalam proses melahirkan. Jadi sisanya cuma 5 deh. Proses melahirkan kucing ini nanti deh yah kapan-kapan saya ceritakan di postingan sendiri karena super drama. Sekarang rumah saya jadi ramai banget dengan kehadiran 5 kitten yang lucu dan menggemaskan. Satu anaknya saya serahkan ke Gendut sesuai perjanjian perkawinan di awal (kucing aja pakai perjanjian perkawinan dong lol).


Sebenarnya saya berniat pelihara mereka semua. Beneran. Karena coba deh siapa yang rela melepas sesuatu yang dijaga siang dan malam. Sebelum dan saat bangun tidur mereka adalah yang pertama kali saya lihat. Saya lebih banyak menghabiskan waktu di dalam kamar mandi yang disulap menjadi kandang kucing dibanding kamar sendiri. Sesayang itu sama mereka. Tapi yang namanya kitten, memasuki usia 2 bulan mereka mulai aktif berlarian berloncatan sepanjang rumah.

Lucu? Banget!

Tapi buat orang rumah saya itu merepotkan plus mengesalkan. Berkali-kali saya diprotes sama adik dan mama saya (mereka yang gak terlalu suka kucing) masukin mereka semua dalam kandang. Kan kasihan yah usia segitu lagi lincah malah dikandangin, hati saya jadi sedih bercampur dilema :((

(Baca: Saya dan Kemarahan)

22 Agustus kemarin, mereka tepat berusia 3 bulan. Sudah berhenti menyusui dari induknya. Makannya udah makin banyak banget. Waktu lagi main sama mereka saya merenung. Daripada mereka sama saya yang sering pulang malam, terus juga kasihan karena harus dikandangin kalau saya lagi gak di rumah. Apa saya carikan aja yah mereka orang tua baru, yang di rumahnya lebih bisa gitu nerima kucing selucu mereka. Sahabat-sahabat saya juga mendorong untuk oper adopsi aja, biar mereka juga lebih bahagia gitu. Sedih banget saya tuh. Bermalam-malam galau apa iya keputusan ini layak diambil.

Akhirnya setelah memantapkan hati. Saya memasang status di media sosial mengetuk hati pecinta kucing di kota Batam. Gak tanggung-tanggung dalam 1 hari saya dibom pesan masuk menanyakan kucing-kucing ini. Tapi saya benar-benar memilih orang untuk mempercayakan pada siapa anak-anak yang saya sayang banget ini.

Lepas adopsi kitten pertama kali
Pada gak bisa diem eh susah difotonya

Tadi malam, mereka semua sudah lepas ke pemilik baru. NANGIS BANGET :((

Tapi saya lega juga. Seo berpindah tangan ke sepasang suami istri, yang istrinya adalah teman lama saya di SMA. Waktu penyerahan, dia langsung nempel banget sama suaminya temen saya. Hati saya jadi sedikit rela melihat dia menemukan rumah baru yang menyenangkan. Hero berpindah ke rumah teman saya yang sudah punya kucing terlebih dulu, waktu saya serahkan juga mamanya temen saya langsung sayang banget. Sedangkan Wawa, satu-satunya kucing warna cream yang saya punya, berpindah ke salah satu temannya teman saya yang juga punya banyak sekali kucing. Dia gak akan kesepian deh.

Waktu saya pulang ke rumah, rumah ini jadi lebih sepi. Gak ada lagi anak-anak kucing yang menyambut saya pulang ke rumah. Berlarian dan memanjat sofa. Saya cuma punya Atom lagi yang duduk mager di depan pintu kamar saya. Terus saya mewek. Perpisahan itu gak pernah mudah yah.

Sehat-sehat ya kalian, Seo, Hero, Wawa, di rumah baru.

Ku sayang kalian sekali. Mwah!!!



18 komentar

  1. suasana yang biasanya ramai terus menadadak jadi sepi pasti berasa banget ya mbak :) saya pengen yang kuning, kayaknya gemes hahahaa

    BalasHapus
  2. Ahhhh, sedih banget yaa, berasa tuh kesepiannya. Tapi akan lebih baik kalo sama yang lebih sayang dan merawatnya.
    Btw lucuk2 menggemaskan gitu, semoga seo, hero dan wawa betah yaa.

    Huhuu, aku pun ga suka kalo di rumah ada binatang peliharaan, hiks.
    Cuma seneng kalo lihatnya aja.

    BalasHapus
  3. Waah lucu-lucu banget. Untungnya sempat divideoin ya. Alhamdulillah mereka sudah bersama orang-orang penyayang kucing.

    BalasHapus
  4. Sebagai pencinta kucing, saya bisa merasakan sedihnya kalau harus berpisah dengan kucing kesayangan. Apalagi lucu-lucu gitu. Bulunya panjang, bagus dan bersih-bersih ya...

    Kalau di rumah saya punya 2 kucing jantan. Jadi gak perlu repot ngurus anak-anaknya hihihi

    BalasHapus
  5. Aku juga di rumah lagi banyak kucing nih karena si Moci melahirkan 4 anak huhu, berkorban deh untuk anak-anak jadinya ada 7 di rumah. 4 kitten plus 2 adik2nya Moci yaitu si Brownis dan Leo. Lucunya 4 Kitten itu dikasih nama aneh2 oleh anak2 bandrek, bajigur, supriyadi, Dibul (Dita Bule) hahaha.... bulan depan kayaknya mau dilepas juga karena anak2 pada mesantren dan si bungsu kerepotan ngurus kucing2 itu sendirian....xixixi

    BalasHapus
  6. Duh lucunya kucing-kucing ini. Pastinya kangen yaa. Tapi berasa lebih tenang karena yang merawatnya sekarang pun memang orang yang mencintai binatang :)

    BalasHapus
  7. Aduhhh lucu-lucu banget kucingnya. Jujur aja anak-anak dari dulu pengen banget punya hewan peliharaan kaya kucing gitu tapi karena rumah kami yang terbatas dan papa juga alergi bulu akhirnya ga bisa ngerawat. Papa ku alergi gitu tapi setiap pagi kasih makan kucing di depan rumah hehe.

    BalasHapus
  8. Ya ampun lucu banget kucing-kucing imutnya. Aku dulu pernah miara kucing, tapinya mati. Sampe sekarang jadinya gak berani miara. Tapi ke rumah, tiap hari ada kucing yang datang. Dari pagi sampe magrib. Kami namain Kenny. Dia beberapa kali hamil. Tapinya gak tahu dia nyimpen anaknya di mana. Si kenny nyaman banget di rumah. Makan, tidur, buang air. Dan udah ngerti juga, pas magrib, langsung aja pulang. :D

    BalasHapus
  9. duh aku sedih bacanya.. Atom sehat sehat yaa semoga gak kesepian ya sayang kitten lucuuuu

    BalasHapus
  10. Duh jadi inget waktu ada kucing kecil yg tiba-tiba dateng ke rumah eh langsung diusir abis dirawat beberapa minggu setelah pipis di keset hiks

    BalasHapus
  11. Duuh berasa anak sendiri ya mb. Biasanya rame tetiba sepi

    BalasHapus
  12. walaupun sedih melepasnya tapi setidaknya pemilik barunya sudah dikenal ya & pencinta kucing juga. Aku belum pernah melihara hewan nih

    BalasHapus
  13. Emang ya kalau udah sayang banget sama kucing peliharaan pasti gitu, beraat berpisahnya. Itu juga yang kurasakan dulu ketika masih anak-anak hingga remaja, punya kucing pasti banyaaakk... Kusayang semuanya. Tapi pastiii ada aja yang mati. Duuh nangisnya bisa sampe berhari-hari deh aku. Sekarang udah ga mau lagi melihara kucing. Takut patah hati lagi dan udah ga mau repot berurusan dengan pup dimana-mana. :))

    BalasHapus
  14. duh, aku masih maju mundur mau adopsi kucing mba, anak ku minta tapi khawatir ngga bisa ngurusnya, kasian, padahal gemes banget kalau liat kucing tuh.

    BalasHapus
  15. masyaaAllah bener2 menyaksikan dr lahiran sampe mereka mandiri ya, pasti ga mudah. Alhamdulillah tapi ya udh punya ortu yg sayang sama mereka.

    BalasHapus
  16. Maen-maenlah dek ke blog abang... Blog abang dah cantek lho. Konsep template-nya "Modern Minimalist" dah kek Marie Kondo.

    BalasHapus
  17. Kami juga pernah kak...ditawarin memelihara kucing cantik nan imut.
    Tapi kata suami, kalau gak bisa jaga komitmen, jangan deeh..
    Akhirnya,
    Kami merawat kucing-kucing liar.
    Ada 25an kucing totalnya, tapi yang tinggal di depan pintu rumah kami hanya 3. Dan ini yang bener-bener setia, tau banget tipikal kami sekeluarga.

    Iiih...seneng kalau cerita tentang kucing.

    BalasHapus
  18. Memang ya kalau udah sayang kucing itu bisa bikin mewek. Dirumah mamaku juga ada kucing stray sih tp pinter jadi dirawat, skrg disayang bgt sama keluarga

    BalasHapus