SAYA DAN KEMARAHAN

saya dan usaha mengendalikan kemarahan
MARAH. Salah satu emosi yang dimiliki manusia. Di Kamus Besar Bahasa Indonesia "marah" memiliki arti tidak sangat tidak senang. Beberapa orang mungkin berkahi manajemen emosi yang super luar biasa sabar. Tapi sayangnya waktu bagi-bagi jatah kesabaran, saya gak hadir. Jadilah saya begini, pemarah luar biasa :p

Saya pernah menonton sebuah film berjudul Anger Management yang hadir di tahun 2003. Film komedi yang diimbangi dengan pesan psikologis. Seorang pria yang terus-menerus dikendalikan amarah lalu diobati seorang psikolog (sinting) yang ternyata berhasil menyembuhkan kemarahan pria ini. Setelah dipikir lagi, saya juga mirip banget kaya dia. Hadehhhh.

Di waktu normal, di saat saya bisa memikirkan segala sesuatunya dengan rasional, saya kadang benar-benar lelah dengan salah satu kelemahan saya ini huhu :(. Iya loh saya sangat mengakui kalau menahan amarah adalah sebuah kelemahan buat diri saya. Rasanya tuh di depan kaca saya ingin mengelus kepala sendiri dan bilang, kamu tuh kalau gak marah makin cantik loh #narsis wkwk.

Itu kan tadi kalau saya lagi bisa berpikir waras. Lain lagi kalau saya lagi kesel, dongkol, marah. Duh bisa membabi-buta. Saya bisa ngomelin siapa aja yang lagi di dekat saya. Pernah suatu kali saya lupa masalahnya apa, saya kesal banget di jalanan. Terus lagi ngomel sendiri sambil bawa motor eh ada kucing lewat. Yah namanya kucing lewat mah gak akan permisi dulu, tapi saya kesel. Jadinya saya omelin deh tuh kucingnya. Sia-sialah, mana paham itu kucing apa yang saya bilang hahaha. Pokoknya polisi tidur aja pernah saya marahin kalau lagi kesel. Udah tiduran gak ngapa-ngapain aja di marahin :( pukpuk polisi tidur.

Memasuki usia 25++, saya perlahan mulai bisa mengendalikan amarah saya yang kaya gunung berapi alias bisa meletus kapan aja. Kalau dulu mulai dari usia belasan saya kalau marah langsung labrak. Langsung ngamuk. Langsung memaki orang. Sekarang bisa lebih menahan emosi, yah gak nahan-nahan amat sih, tapi minimal gak sebar-bar saya yang dulu. 

Kelemahan saya dalam mengendalikan amarah kadang juga membawa bencana ke diri sendiri. Kenapa? Saya berkali-kali hampir ditampar "kehilangan" karena tidak mampu mengendalikan diri sendiri. Sudah menyakiti orang lain kemudian diri sendiri juga tersakiti, udahlah ambyar nangis sampai mata bengkak huhu :( Belum lagi ditambah tidak seimbangnya hormon setiap PMS datang. Bisa dibayangkan gak sih orang terdekat atau pasangan saya menahan gejolak yang ampun-ampunan begitu. Makanya tuh tiap ada yang mau jadi pacar saya latihan dulu deh pas saya PMS, kalau gak kuat mundur aja wkwkwk :))


Kemarahan itu juga berjalan beriringan dengan keegoisan. Kedua pondasi ini membentuk saya menjadi pribadi yang amat sangat keras kepala. Saya sudah lama sekali bersahabat dengan kemarahan. Namun saya akhirnya semakin sadar bahwa segala sesuatu yang dikendalikan amarah hanya berujung punah. Keputusan yang diambil saat marah adalah salah. Kemarahan hanya sumbu pendek yang tidak menyelesaikan masalah. Itu sebabnya saya menulis tentang ini, sebagai peringatan yang mengingatkan saya berubah. Walau susah, saya sungguh amat ingin berubah. Saya tidak lagi mau kehilangan karena amarah. Saya tidak lagi ingin sedih karena kemarahan. Saya tidak ingin patah karena keputusan yang salah.

Kalau menurut kalian, apa cara yang paling tepat mengendalikan amarah?


PS: Kalau saya lagi marah, jangan ikutan marah ya.


-ameliasepta-

26 komentar

  1. Aku kalau udah marah biasanya diem dulu. Masuk kamar nonton Drakor atau tidur. Pas bangun atau abis nonton jadi lupa dan gak jadi marah. Ahaha

    BalasHapus
  2. Aku juga agak bermasalah sama kemarahan, tapi ya gak sampai polisi tidur dimarahin juga. Zaman sekolah malah pendiam sih, gak ada labrak-labrak gitu. Kalau lagi marah banget, ya keluarin. Kadang makan pedas

    BalasHapus
  3. saya kalau lagi marah juga kadang suka lewat.. maksudnya perlu dilampiaskan tapi berusaha untuk tetap kontrol hehehe. Tidak mudah tapi lama - lama bisa

    BalasHapus
  4. Dulu saya termasuk pendiam dan menyimpan semua emosi untuk diri sendiri. Sampai kemudian ada seseorang yang bilang kalau sesekali gak apa-apa meluapkan emosi.

    Mulailah saya berani untuk marah. eh, malah merasa enak sampai akhirnya kebablasan. Solusinya memang harus dikontrol.

    Kalau saya biasanya memilih menyendiri. Sampai hati tenang dulu

    BalasHapus
  5. Ada anger management class yg bisa diikutin.
    Kayaknya Teh Ani berta pernah share tentang ini.
    Sama Teh Nchie Hani juga pernah share
    Semoga bisa membantu ya

    BalasHapus
  6. Sebaliknya, saya paling gak bisa marah2 ngomel. Seringnya dipendam sendiri..dan ini pun tidak sehat. Lha yg dimarahi gak tahu, akunya yg sakit hati sendiri. Hiks..Hiks.. Semoga kita sama2 bisa mengendalikan emosi kita dg sebaik-bsiknya ya..

    BalasHapus
  7. Halo ... saya salut deh Mbak Amel jujur dan aware. Ini salah satu kunci untuk engendalian diri ... kata para psikolog sih demikian. Menurut saya juga iya. Karena saya kenal baik orang yang bahkan aware pun tidak. Tidak pernah mengakui dirinya pemarah selalu mengira dirinya lembut luar biasa.

    Kalau sudah aware alias sadar diri seperti itu, saya percaya kalau pas marah ada terbetik sedikit saja kesadaran bahwa dirinya sedang marah. Perlu berhenti di situ ... awareness dilatih terus. Setelah itu dicari tahu terapi berikutnya gimana. ^__^

    BalasHapus
  8. Hahhaa, kasian kucingnya di marahin, padahal namanya juga kucing.
    Amarah akan selalu ada pada setiap manusia, kalo aku belajar mindfulness.
    Ketika marah, peluklah dan merangkul rasa marah itu, izinkan dia datang, seraya berkata "marah, datangnya jangan lama-lama ya"
    Marahku suka diem, nangis sendiri sambil ngobrol sama marah itu, udah gitu legaaaa.
    Ngakak lagi dah..

    BalasHapus
  9. Sama banget, saya kalau marah itu nggak kira-kira, tapi memang sejak punya anak, berusaha banget untuk bisa mengendalikan emosi.

    Karena anak-anak yang bakal kena kemarahan saya.
    Cara mengendalikan marah, kalau saya biasanya memilih diam dan pergi sejenak dari anak-anak.

    Dan sebelumnya juga saya udah sounding, kalau mami marah dan diam, tolong jangan diganggu dulu.
    Meskipun masih belajar, dan masih sering keceplosan banget marahnya :)

    BalasHapus
  10. Untuk mengendalikan marah saya biasanya langsung istighfar kak dan memang sih kalau udah membara banget tidak dikeluarin jadi nyesek sendiri. Btw jadi pengen nonton nih anger management kayaknya bagus untuk refleksi juga.

    BalasHapus
  11. aku juga susaaah ya alloh nahan marah, apalagi ke anak. Kalau skrg paling sering diem dulu/pausing kalau marah, mencerna dulu kejadian yg bikin marah, dan menentukan level marahnya harus gimana, jdi ga meledak2 duluan

    BalasHapus
  12. huhuhu belum tahu nih mbak, gimana caranya.
    saya sendiri pun belum bisa mengendalikan amarah :(
    terus seringnya setelah marah, baru deh menyesal..kok tadi saya ga tahan yaa rasa marah tersebut, kok gini yaa kok gitu..

    BalasHapus
  13. Kayaknya tergantung karakter orang ya mbak.
    kalau saya sih orangnya memang santai baee... kalau ada kejadian misalnya ada barang ilang atau barang rusak karena keteledoran orang, saya paling cuman ngerespon "ya udah lah ya..."

    Tapi di sisi lain saya kurang bisa menyembunyikan emosi di raut wajah: kalau lagi capek ya keliatan capek, kalau lagi gak suka sm orang ya gak bisa poker face.

    rada aneh sih emang. tapi ya udah lah ya,,, nikmati aja hidup ini :D

    BalasHapus
  14. saya termasuk tipe sumbu pendek mbak, kl marah drpd saya jadi ngomel2 ga jelas, mending saya bawa tidur mbak

    BalasHapus
  15. Dulu aku termasuk orang yang suka memendam perasaan termasuk emosi, cuma seiring waktu saya tahu bahwa hal itu gak sehat. Tapi, sekarang giliran sudah bisa berekspresi, justru menemukan satu problem baru, yaitu anger management. DUh, kadang kalo udah meledak tuh rasanya pengen teriak gitu.

    BalasHapus
  16. Kalau soal kemarahan aku ada suka satu quote yang bagus: pemahaman memperlambat amarah seseorang. Jadi kalau saya mulai marah saya mulai belajar memahami tentang apa yg menyebabkan saya marah itu. Mis. Seseorang yg bersikap ngeselin, saya pahami dulu kenapa dia bisa bersikap ngeselin itu pasti ada sebabnya kan? Biasanya sih saya lebih bisa mengendalikan amarah

    BalasHapus
  17. Seneng banget mampir di blog ini, dan aku gak baca postingan ini aja loh mba
    Sepertinya kita semua memang struggling dengan yang namanya kemarahan y mba
    salut sama mba yang jujur mengakui karena banyak yg gak mau mengakui padahal dah menyakiti eaaa wkkk
    sama2 mengingatkan y mbaa, aku pun kalau pas rasional y paham marah tu gak baik, tapi pas gak 100% hadeuh kok ya susah, cuma kalau aku marahnya tuh dongkol sendiri ujung2nya nangis wkk

    BalasHapus
  18. Haha polisi tidur jangan dimarahin mbak, polisi yang pura-pura tidur aja marahin. Memang kalau lagi marah gitu ya, akupun kadang suka nggak bisa kontrol diri kalo lagi marah

    BalasHapus
  19. Kala kata Rasulullah SAW di dalam agama Islam bila marah berwudu lah bila duduk atau berbaringlah.. Dulu aku punya atasan yg kalau marah itu luar biasa..tapi aku jadi kasihan melihatnya orang marah seperti itu berarti lemah ga bisa mengendalikan dirinya juga pasti punya masalah psikis...

    BalasHapus
  20. Mengendalikan marah itu simply hanya dengan bernapas sih mba. Tapi sambil zen gitu. Akupun gampang marah sekarang, kayak hal2 yg ga sreg di hati bikin emosi. Tapi berusaha banget untuk meredam, pernah berhasil namun 2 tahun kemudian nongol lagi.

    Ini aku siasatinnya dengan gak bergantung sama siapa2, karena rata2 kemarahanku asalnya dari ketergantungan atau pas berurusan sama orang yg gak konsisten. suka gemes ye khaaann. haha

    BalasHapus
  21. Kadang memang kalau marah menyesalnya belakangan, jadi bikin kita belajar sabar lagi. Lucu juga polisi tidur dimarahian, nanti terganggu jadi terbangun loh mbak :)
    aku juga terus belajar untuk mengatasi marah nih, apalagi kalau lagi cape atau laper hihihi sumbunya pendek kadang-kadang

    BalasHapus
  22. Sejak kecil saya dulu selalu dalam kondisi tertekan. Maksudnya apa2 harus ikut kata ortu tanpa bisa bantah. Jadilah sosok penurut namun penuh pemberontakan dalam diri.
    Amarah dulu terluncur lewat kutukan dalam hati, sumpah serapah ke orang yg saya marahi. Lalu orang itu benar-benar celaka. Sejak itu saya ga mau marah berlebihan lagi. Terutama ke anak nih. Kalau kesel bakalan bilang, duuhh anakku yang sholih sholihaaa... yuuk jangan bikin ibu kesel deh. :))

    Paling aman emang menyendiri dulu kalau kira2 emosi sedang naik, sebisa mungkin tidak bicara dengan siapa2. Naikkan mood dengan mendengarkan musik, berdoa, atau apa lah yang paling pas untuk diri kita sendiri. Selamat mencoba.

    BalasHapus
  23. Marah itu wajar, boleh, dan perlu disalurkan tapi ga boleh merusak diri sendiri, orang lain, dan lingkungan. Itu yang ku pegang, mbak.

    BalasHapus
  24. Iya, saya juga udah tua, suka marah juga sih hehe, marah untuk mengeluarkan emosi asal gak berlebihan mungkin masih wajar yaa.

    BalasHapus
  25. Mengendalikan emosi kadang-kadang memang perlu belajar lagi ya, Mbak. Sampai banyak pelatihan ataupun buku soal itu.
    Kalau saya, punyanya prinsip hemat energi. Sayang energi kalau buat marah. Tapi, kadang masih "bocor" juga sih.

    BalasHapus
  26. Entah kenapa saya kalau marah bisa semacam bringas tapi langsung sesak dan menangis sendiri
    Apalagi kalau ada hubungan sama anak, paling takut membuat kesakitan karena aku yang menyesal seumur hidup nanti

    BalasHapus