My Head Full of Dream

April 23, 2018

3 TIPE PENGENDARA WANITA DI JALAN RAYA

by , in
SEMANGAT SENIN \o/

Gimana Seninnya?
Udah banyak deadline?
Udah banyak laporan?
Udah ngantuk?
SAMA DONG!

Di Senin pagi yang cerah di Kota Batam ini, hati gue ga ikutan cerah.

KENAPA?

Karena tadi pagi jengkel banget sama salah satu pengguna jalan yang juga pengendara motor yang kebetulan adalah seorang ibu-ibu.

Oke.
Baiq.
Baiq.
Baiq.



Pernahkah kalian mendengar banyolan pengguna jalan "IBU-IBU KALO BAWA MOTOR TIDA PERNA SALA!"

DAN ITU BENAR ADANYA SODARA-SODARA!

Dia nyalain lampu sein ke kanan. Dan saat gue mau salip ke sebelah kiri. Dia ikutan mepet dong ke kiri. Oke. Hal ini gak boleh ngerusak mood Senin gue. Gue ambil jalan kanan lagi. Dan ibu-ibu kembali mepet ke kanan. Ga jelas arah dan tujuannya. Gue klakson. Dia klakson balik. Gue ngalah aja akhirnya liat manatau ibu ini emang pengen belok di tikungan depan. Dua tikungan lewat gitu aja dan lampu seinnya masih menyala, TAPI DIA GA BELOK JUGA PFT.


Okelah, gue memutuskan mencoba menyalip lagi dari kanan. Tapi lagi-lagi dia mepet ke kanan. Gue coba lagi ke kiri, begitu lagi.
YAILAH!
Gua kaya lagi balapan jadinya sama ibu-ibu ini.
Ga dikasih lewat mulu.
Akhirnya gue sejajarin motor kita, buka helm dan dengan senyum manis gue bilang "Bu lampu seinnya nyala." 
Ternyata senyum manis gue tidak berfaedah. Ibu itu buka helm dan teriak:

"LAMPU MOTOR SAYA KOK KAMU YANG SIBUK! JALAN AJA SIH KAN JALANANNYA LUAS!!!"

Iya.
Jalanannya luas.
Tapi dari tadi ibu ga kasih saya lewat :(

*mewek di pojokan*

Gue udah bawa motor dari kelas 2 SMK. Which is udah banyak banget tingkah polah pengguna jalan yang gue liat. Tapi kali ini yang mau gue kelompokkan adalah pengendara wanita. Kenapa?
YA KARNA GUE WANITA LAH!
Hahahaha :))
Karena gue wanita, gue juga pernah kok menjadi orang-orang yang bakalan gue ceritain ini. Dan kalau kalian liat atau berpapasan dengan salah satu di antaranya,

"BERSABARLAH! BERSABARLAH! SELAMATKAN DIRI KALIAN!"

_____________________________________________________________

Jadi, ini dia 3 TIPE PENGENDARA WANITA DI JALAN RAYA!

Cekidot!

1. Tipe Penuh Keraguan

Yak ini adalah tipe pertama. Biasanya pengendara wanita yang penuh keraguan ini gemesin banget. Dia ada di tengah jalan raya, di kiri dan kanannya ada mobil, mungkin niat hati ini menyalip tapi apa daya nyali tak mampu. Jadi dia tetep aja gitu ada di tengah. Ga ke kiri ga ke kanan. Kalau pas ada di belakang dia serba salah deh mau ke mana. 

2. Tipe Penuh Keegoisan

Tipe yang ragu-ragu tadi, kalau diklakson dia akan sedikit mau mengalah. Tapi engga dengan tipe yang satu ini. Pernah gue bersisian dengan pengendara wanita tentunya. Jalan di depan kita kecil banget. Dan motor gue udah masuk setengah. Cewek ini masih aja maksain motornya ada di sebelah motor gue. Yang tentu aja buat bete. Udah tau ga muat tapi dia tetep maksa motornya bersisian. Jadi pas lampu hijau, kita jadi rebutan jalan. Posisi itu sebenernya memungkinkan gue buat lewat duluan. Tapi orang yang di sebelah ternyata tidak mau tau. Dia ngegas motornya pokoknya dia mesti duluan lewat dan akhirnya betis gue kesabet sama badan motornya. Gilee ni cewek di jalan aja egois bener apalagi di hubungan pft.

3. Tipe Penuh Ketidaktahuan

Bagaimana dengan tipe yang ini. Ketidaktahuan yang gue maksud adalah ketidaktahuan tentang rambu atau peraturan lainnya di jalan raya. Forbidden dilewatin, ga boleh u-turn dilanggar, kendaraannya lambat tapi dia di jalur cepet, mau ke kanan tapi seinnya ke kiri -_-. Tapi begitu ada mobil atau motor yang dengan baik hati mengingatkan, GALAKKAN DIA. Siap bosque!

Itulah dia 3 tipe pengendara di jalan raya. Gue pernah jadi salah satunya, dulu tapi yeee. Sekarang mah udah pinter wkwkw :))

Punya pengalaman serupa?
Share yukkkk!



With love,

ameliasepta
April 17, 2018

Cerita Penuh Cinta di Jogjakarta

by , in
Whatssss up yo!
Setelah entah berapa purnama akhirnya nulis tentang perjalanan ini juga.
Maklum.
Saat akan menulis, tentu melihat foto, yang akhirnya gue malah senyum-senyum sendiri mengingat momennya, lalu mood untuk menulis pun buyar.

Tetapi mengingat perjalanan ini sudah direncanakan sangat lama yakni Desember 2017, sangat sayang kalau cuma disimpan sendirian ajah.

JADI, CEKIDOT :3

Desember kemarin KAI ngadain promo gede-gedean. Dan tanpa pikir panjang gue adalah salah satu partisipan khilaf yang membeli tiket kereta Jakarta - Jogjakarta untuk keberangkatan Februari. Entah sejak kapan sih jadi orang yang "BELI TIKET AJA DULU, BERANGKAT ATAU ENGGA BELAKANGAN" haft~

Khilaf ini tidak dilakukan sendirian, temen gue yang domisili di Jakarta juga terkena imbasnya. Akhirnya kita berdua mengantongi tiket promo KAI.

Di Januari, dia chat gue yang intinya adalah cowonya dia minta ikut.

BAIQ.

Apakah kuharus menjadi obat nyamuk sendirian?
Tentu tidaaaa.
Kuharus mengajak orang lain untuk jadi obat nyamuk juga wkwk.

Pilihan gue pun jatuh kepada seseorang yang udah ada di hidup gue dari delapan tahun yang lalu uuuuuuu. Bukan. Kita bukan pacaran ampe delapan tahun kok wkwk, kapan kapan lah ya gue ceritain tentang kisah kami :3

Omong-omong tentang partner obat nyamuk gue ini, namanya Ramadani Saputra Halawa. Cowok berdarah setengah Nias setengah Padang (samaan dong kita ye), adalah orang yang kalo diajak kemana aja ayok :))

Jadi tahun lalu kita kebetulan ngetrip ke Sumatera Barat, motoran dari Pekanbaru, dan di perjalanan pulang kita iseng-iseng ngobrol,

"Abis ini kita mainnya jauhan dikit lah sob, naik cawat"

"Contohnya kemana?"

"Jogja mungkin. Pengen deh ke Jogja sama kamu."

"Kapan?"

"Ya gatau kapan. Niat aja dulu, bisa apa engga kan belakangan muehee"

Itu kilas singkat obrolan iseng kami. Yang ternyata lagi-lagi dipeluk semesta. Gila ya omongan iseng gue jadi kenyataan mulu. Jadi mesti mawas diri nih kalo mau ucapin segala sesuatu.

Long short story,

Kita berempat pun menjadi dua pasang pemuda pemudi yang menempuh perjalanan Jakarta-Jogjakarta. Dua temen gue yang lain karna domisilinya emang di Jakarta yah lebih gampang. Gue dan Rama yang harus menempuh jalur udara.

Gue dari Batam.
Rama dari Pekanbaru.
Seharusnya gue landing duluan.
Tapi ternyata kenyataan tidak sejalan dengan harapan.
Pesawat gue delay.
3 JAM!
Yhaaaaaaaaaaaaaaaaaa~

Yaudahlah yah gausah ngomel-ngomel kejebak drama delay. Namanya juga sobat misqin pake maskapai mure jadi terima cajahlah, pasrah akutu :(
Yang buat khawatir sebenernya adalah kalau sampai delaynya lebih dari 3 jam fixlah gue bakal ketinggalan kereta. Gak tau liburannya bakal gimana kalo ampe kejadian :(
Tapi emang rejeki masih dikasih jalan-jalan, pesawat yang dinanti tiba juga dan mendarat 2 jam sebelum kereta berangkat. Lumayan menegangkan karena dari Bandara Soetta ke Stasiun Senen biasanya macet tak terkira.

Sampai di Soetta, udah disambut dengan senyum manis Rama. Terus apa lelah dan panik gue ilang? Tentu tidak! Wkwk. Gue langsung pesen Go Car dan misuh-misuh takut ketinggalan kereta. Dan enaknya punya partner jalan-jalan yang sabar kaya Rama, dia santai aja, selalu nenangin bilang gapapa dan kalau ketinggalan kereta yaudah kita liburan di Jakarta aja :))

SERAH KAMUH AJA DEH RAM!

Dapet supir Go Car yang lagi-lagi adalah orang Nias hahahaa. Dan pertanyaan yang gue tanyain adalah:

"PAK KITA BISA SAMPAI SEBELUM JAM TUJUH KAN PAK"

Nyolot ye mba :))
Bapaknya meyakini bahwa kami bakal sampai tepat waktu. Walau gue tetep aja tidak tenang.
Tapi ternyata janji bapak go-car bukanlah janji palsu. Tepat jam setengah 7 kami sampai dengan selamat tanpa kekurangan suatu apapun di Stasiun Senen dan berjumpa dengan dua temen lainnya yang juga udah jantungan nungguin kita takut ketinggalan kereta.

Gak lama boarding, kita langsung naik ke kereta. Drama delay dan takut ketinggalan kereta buat tenaga gue abis. Jadi pas di kereta langsung tidur setelah tentu saja bergosip dulu sebentar dengan temen yang udah lama ga jumpa. Delapan jam lagi gue akan sampai di Jogjakarta. Kota yang selalu aja buat rindu. Tidur di kereta delapan jam ternyata lumayan buat leher pegel yah. Tapi untung punya Rama yang bilang  "nanti pulang kita beli bantal tidur yah" gilee peka bener ini orang hahahaa.

Day one - 17 Februari 2018

Jam empat subuh, kami berempat sampai di Stasiun Tugu Jogjakarta.
Di luar stasiun, sahabat gue semasa kuliah di Batam yang lagi lanjutin S2 di sini udah duduk cantik menunggu kita. Kedatangan kita di Jogja disambut dengan hujan. Dan karena masih terlalu subuh kami segera beranjak ke kosan dia untuk istirahat sejenak sebelum mulai eksplore kota Jogja.

Di perjalanan kali ini kami memutuskan untuk sewa motor. Karena tahun 2015 kemarin gue ke sini pake mobil dan berakhir dengan cape di jalan terus ga kesampaian ke mana-mana karena macet. Belajar dari pengalaman itu makanya kita memutuskan untuk pake motor aja. Sewa motor di sini juga ga terlalu mahal, setelah nego akhirnya kita dapet harga sewa sebesar Rp 200.000/ motor selama 3 hari.

Perjalanan dimulai dengan sarapan dulu. Butuh amunisi nih buat keliling Jogja. Sahabat gue yang udah stay di Jogja hampir dua tahun merekomendasikan sarapan di Soto Pak Zaenal. Soto yang disajiin penampilannya sama kaya soto lainnya, tapi rasanya ENAAAAAKKKKKK banget, terus bisa ditambah sama ceker sepiring, tambahin jeruk nipis, segeerrrrrrr. Terus udah makan banyak banget kaya orang kalap, harganya ga mahal! Tipikal Jogjakarta sekali :3

Soto Pak Zaenal

Perut kenyang hatipun senang. Kaki siap melangkah dan menerjang. Tempat wisata pertama yang kami kunjungi adalah Taman Nasional Gunung Merapi. Yah belum bisa nanjak ke sini minimal bisa foto backgroundnya ini, tapi apa daya hati tak sampai. Sampai di pintu masuk ternyata ada peraturan baru yang melarang motor masuk sampai ke atas karena alasan keamanan. SEDIH :(((

Karena ngeyel dan tidak terima dilarang, kami berlima pun mengambil jalur ekstrem. Menerobos masuk lewat jalan lain. Ini keras kepala yang ga berfaedah sebenernya. Dilarang itu tentu karna suatu alasan, tapi karna ngotot juga akhirnya kamipun sadar kenapa larangan itu ada. Jalan yang kami lalui penuh bebatuan. Awalnya masih bisa dilewati. Tapi lama-kelamaan semakin sulit apalagi jalannya juga semakin menanjak. Sementara di kiri dan kanan jeep berlalu lalang. Sudah banyak supir jeep yang meneriaki kami kalau ini bukan jalur motor apalagi motor matic, tapi kami sabodo teuing dan lanjut ajah terus. Setengah jam kemudian salah satu motor kami mulai berasap, panik! Ternyata motornya ga kuat lewatin medan kaya gini.

YAH KAN DARI TADI UDAH DILARANG NENG, NGAPA NGEYEL PFT.

Dengan berat hati kami pun turun.
Sahabat gue sempet nyuruh kita buat naik jeep aja. Tapi karna udah kepalang malu, terus badmood juga, gue langsung nolak. GANTI TEMPAT AJA DEH!

Di perjalanan turun di sisi jalan sebelum Gunung Merapi kami ngeliat tempat wisata yang tidak terlalu ramai. Temen gue langsung membelokkan motornya ke sini yang otomatis kita pun ngekor. Nama tempat itu Kali Kuning Park. Tiket masuknya cuma Rp 10.000/ orang dengan bonus dua tempat wisata lainnya loh.

Gerbang masuk Kali Kuning Park

Kekecewaan tidak bisa melihat Gunung Merapi secara dekat terbayar di sini. Kenapa. Karena tepat di salah satu tempat foto, di belakangnya Gunung Merapi berdiri dengan gagahnya.

Di belakang sana Merapi sedang tertutup awan


Ini spot foto lainnya, asik banget itu ayunannya bisa diputer-puter sesuai keinginan biar pas sama angle foto. Yah asal jangan kaya gue aja sih nasibnya diputerin ampe tengah terus mau ditinggalin huhu :((

Kali Kuning Park ini lumayan strategis tempatnya karena langsung berhadapan dengan Gunung Merapi. Dan banyak banget spot foto yang buat kalian ga akan puas bentar doang ada di sini. 

Perjalanan kami pun berlanjut ke Air Terjun Tlogo Muncar.
Untuk masuk ke sini, akan dikenakan biaya retribusi  yang tujuannya adalah untuk pembangunan dan kebersihan tempat ini. Murah banget lagi cuma Rp 5.000/ orang dan asurasi Rp 1.000/ orang. Setelah pintu masuk mata akan dimanjakan dengan pemandangan hijaunya hutan. Iyah, jauh-jauh ke Jogja nyarinya hutan lagi :))

HUTAN :3

Rimbunnya pepohonan, sejuknya hawa dari air terjun, dan banyak area permainan di sini membuat tempat ini sangat layak untuk dikunjungi. Menariknya lagi di tempat ini, monyet/ kera dibiarkan bebas berkeliaran. Namun tentu saja para pengunjung dihimbau untuk tetap menjaga barang bawaan masing-masing.



Air Terjun ini di musim hujan bakal deras banget.
Bahkan pengunjung dilarang untuk mendekat kalau lagi deras-derasnya.
Sayang waktu ke sini lagi musim panas, cuma kena sedikit percikan airnya aja nih


Puas berkeliling kami memutuskan untuk makan siang di mi ayam yang udah buat jatuh cinta sejak datang di Jogjakarta pertama kalinya. Mi Ayam Ibu Tumini! Mi ayam yang terkenal banget ini emang enak banget. Porsi makanannya banyak banget dengan ayam dan ceker yang berlimpah. Selain itu untuk makan di sini juga menguji kesabaran karna selalu penuh dan kadang ga kebagian tempat loh.

mi ayam Bu Tumini yang dirindukan :3

Mengisi perut dan leyeh-leyeh sebentar kami berdiskusi akan melihat sunset. Kamipun melanjutkan perjalanan. Setelah jalanan yang berkelok-kelok, tidak lama tercium aroma laut dan matahari yang beranjak tenggelam. Di sepanjang jalan banyak sekali taman-taman bunga matahari. Taman ini memang sengaja dibuat untuk wisatawan yang ingin berfoto/ berselfie ria.

Dan tibalah kami di Mercusuar Pantai Goa Cemara.

Ngeliat sunset di pantai mah udah biasa yah. Tapi ngeliat sunset dari atas mercusuar adalah pengalaman yang bener-bener baru buat gue. Rasa penasaran semakin membumbung tinggi melihat tingginya mercusuar ini. Untuk masuk ke dalam kita cuma perlu membayar parkir motor sebesar Rp 2.000 dan Rp 5.000 untuk biaya kebersihan mercusuar.

Tinggi banget kannnnnnn

Ada yang bilang untuk melihat sesuatu yang indah dibutuhkan perjuangan yang tidak mudah. Mercusuar ini salah satunya. Untuk sampai di atas sana, gue dan temen-temen harus menapaki sekitar 7 atau 8 lantai (entahlah berapa ampe ga bisa ngitung lagi) yang dihiasi anak tangga yang melingkar. Kadang kami berhenti untuk menarik napas sejenak dan semakin tinggi di jendela mercusuar tiap lantai terhampar pemandangan yang indaaaahhhhhh  banget. Itu yang menjadi motivasi untuk kita terus naik ke atas.


Pemandangan dari jendela di entah lantai ke-berapa

Dan semua keletihan menapaki setiap anak tangga itu sirna begitu aja waktu ngeliat gimana pemandangan dari atas sini. Pantai menghampar luas. Matahari bersiap pulang ke peraduannya. Sungguh ciptaan Tuhan itu luar biasa banget :3

Pemandangan dari atas mercusuar


Dan matahari terbenam yang dinanti pun tiba.

memeluk swastamita di Jogjakarta


Perjalanan hari pertama pun berakhir dengan sempurna.
Dengan matahari dan segala cerita.
Kami memutuskan untuk pulang dan beristirahat.
Besok pasti akan ada cerita yang berbeda,


Bersambung...



Bonus pict:

Senja dari atas mercusuar :3







April 13, 2018

Puncak Merpati Kujejaki Bersama Sahabat Sejati

by , in


Setelah kegalauan hati di cadas Gunung Marapi, baca di sini.

Gue memantapkan hati dan tekad untuk terus melangkah maju.
Menyusuri setiap jalan bebatuan menuju puncak.
Berat? Tentu.
Sulit? Sangat.
Tapi dibelakang, semua teman-teman pendakian tidak berhenti untuk menyemangati.
Kadang diingatkan untuk istirahat, mengambil jeda sesaat.
Sesekali gue melihat ke belakang. Jalan yang telah dilalui dengan seluruh kekuatan hati.
Waktu itu udah hampir senja. Dan pemandangan dari lereng gunung adalah hal yang membuat gue tidak berhenti merasa kecil sebagai seorang manusia. Juga bersyukur tentunya. Gue menguatkan hati dan kaki. Puncak sebentar lagi.

Dan tepat pukul setengah enam sore.
Gue, Magdalena Amelia Anur Septawati Waruwu.
Yang dari dulu cuma bisa mimpi-mimpi doang ada di puncak tertinggi.
Ada di sini.
Di Tugu Abel.
Di atas Gunung Marapi.
Air mata gue turun.
Gue menangis.


Foto ini diambil abis mewek, kalo di zoom keliatan kali tu sisa-sisa air matanya huhuu

Waktu sampai di Tugu Abel, gue kepisah sama 3 anak Batam yang lain. Mereka masih jalan di cadas. Setelah habis drama terharunya, gue pun kembali menjadi netizen kekinian yang noraque. SAATNYA FOTO-FOTO!

Itu Singgalang.
Dari bawah ampe atas pemandangan Singgalang ga ada habisnya.


TUGU ABEL


menjemput swastamita :3

Walau lelah tetap berusaha #selfie


Senja di Tugu Abel

Udara di atas sini semakin dingin dan menusuk. Angin juga bertiup kencang. Karena itu gue langsung diarahkan untuk ke tenda. Dari Tugu Abel ke tenda itu kira 15 menitan jaraknya. Dan malam ini cuma tim kita doang yang diriin tenda di sini. Tempatnya bener-bener luas kaya lapangan bola. Dari kejauhan bulan purnama malu-malu menampakkan dirinya.

tenda kami :3

Hari mulai gelap. Tapi belum satupun temen-temen gue yang dari Batam keliatan. Setiap ada yang naik gue ga berhenti nanyain "yang lain mana?". Karena mengingat jalur di lereng gunung lumayan berbahaya apalagi kalau dilewatin malam hari, pasti mereka bakal kerepotan kalau gelap-gelapan di sana.

Sekitar jam 7 atau setengah delapan malam, temen-temen gue sampe. Dengan kondisi salah satu dari mereka udah menggigil parah kedinginan sambil menangis. Di tenda dia pun langsung dihangatkan. Selimut, air panas, pelukan dia adalah hal-hal yang sangat berharga di atas sini. Tenda yang ada bahkan ampe bergoyang-goyang saking kencangnya angin. Kalau biasanya di Batam abis diriin tenda bakal ada api unggun, di sini engga. Malah gaboleh ada api unggun karena punya potensi buat tenda kebakaran. Jadilah kami mendem aja di dalam tenda. Beberapa kali sahabat gue yang kedinginan ini pengen tidur dan selalu di larang. Katanya kalau udah gejala hipo emang ga boleh tidur.

Tenda terakhir yaitu tenda kami pun berdiri, karena tadi sebelumnya kami numpang di tenda orang hahahaa. Karena tau diri kami pun pindah. Tapi ada yang salah. Carrier gue dan salah satu temen belum sampe ke atas. Karena orang-orang yang bawain tas kita emang yang terakhir sampai di cadas. Gue masih mencoba berpikir positif "mungkin sebentar lagi mereka bakal sampe". Baik...

Jam delapan malam...
Udara semakin dingin dan angin juga semakin kencang.
Padahal langitnya cerah banget. Bulan bersinar terang. Purnama.
Dan saat-saat yang lumayan menakutkan dalam hidup pun gue rasain.

Jadi pas udah di tenda kita langsung atur posisi biar bisa tidur dengan nyaman karna gatau mau ngapain juga. Gue yang ga pake jaket minjem jaket orang (secara tas gue ampe jam segini masih belum juga sampe di atas). Baju yang gue pake pun cuma satu lapis dan itu basah karna keringet. Entah kenapa gue ga inisiatif buat minjem baju kering dan malah terus pake baju itu. Gue pun ketiduran. Dan ini sumber masalahnya.

Dengan kondisi baju basah, udara yang dingin, dan kondisi "lainnya". Gue menggigil dalam tidur. Awalnya gue kira ini cuma kedinginan biasa. Dan tertidurlah gue.

Tiba-tiba pas gue kebangun dengan keadaan yang udah ga karuan lagi gimana menggigilnya, sebelah kanan dan belakang udah dipeluk sama temen-temen gue. Kaos kaki gue juga udah dilepas dan telapak kaki udah di gosok-gosok ama temen yang lainnya. Telapak tangan juga ga luput. Mereka berusaha keras buat gue sadar sepenuhnya. Dalam kepala pikiran udah aneh-aneh. Apa iya ini saat terakhir gue idup? Orangtua gue gimana entar? Mimpi gue masih banyak. Silih berganti pikiran yang ada waktu itu. Badan kaku dan ga bisa digerakin. Bahkan waktu tangan gue dideketin ke api pun sama sekali ga terasa panas. Dan gue ampe menangis tersedu-sedu, entah kenapa -_-

Tapi kayanya Tuhan masih sayang gue yah. Saat-saat kritis itupun lewat. Gue mulai normal. Napas mulai teratur. Menggigil juga udah mulai kurang. Temen-temen lain mulai lega. Jaket gue udah diganti dengan yang lebih tebal. Udah pake sarung tangan hasil pinjeman. Kaos kaki juga udah dipasang lagi. Udah diselimutin juga ama sleeping bag yang lagi-lagi hasil pinjeman. Karena tas ga sampe juga, sungguh merasa miskin dan merepotkan orang lain :(


sumber kehangatan yang HQQ 


Tadi awalnya temen gue. Sekarang gue. Temen-temen yang udah sering naik ke Marapi pun mengutus dua orang buat berjaga-jaga di dalam tenda kita. Kalau-kalau nanti gue atau temen gue kumat lagi. Jadilah akhirnya kita tidur berenam di tenda. Dan waktu terasa berputar sangaaaaaattttt lama. Setiap kebangun liat jam masih jam 10, masih jam setengah 11, jam 11. Rusak kayanya jam gue. Sampai salah satu anak yang di tenda kita nyeletuk "di gunung waktu kerasa lama kak, nikmati aja".

Baik. Baik. Baik.

Menjelang tengah malam atau lewat tengah malam gue lupa karna frustasi liat jam yang lama geraknya, dari tenda sebelah mengalun ayat-ayat suci Alquran. Tentu saja kita semua tau ada sesuatu yang tidak benar. Tapi sebelum naik gunung, pas lagi di pos registrasi pendaki, kami udah diperingatkan. Apapun yang dilihat, dengar, dan rasakan jangan omongin di sini. Nanti pas turun ke bawah. Kami pun cuma bisa diam seribu bahasa. Sungguh malam yang mencekam :((

Jam 3 subuh gue bangun. Udah ga bisa tidur lagi. Gue memutuskan untuk melihat-lihat keadaan sekitar karna di luar udah mulai rame. Udah ada yang gitaran, ada yang masak-masak, ada yang teriak" minta ditemenin pipis hahaaa. Pas gue buka tenda, pemandangan langit di atas sana indaaaaaahhhhh banget. Banyak bintang. Tapi ga keliatan milkyway karna bulannya terang banget kaya lampu neon 100 watt.

Kenapa anak-anak sebagian besar udah pada bangun?
Karena kita semua berencana mengejar sunrise di Puncak Merpati. Gue pun dengan semangat pengen ikut walau tadi malam udah nyusahin banyak orang. Yah namanya juga usaha kak :((

Semakin mendekati subuh semakin banyak yang bangun dan bersiap-siap. Temen gue yang tadi malam kedinginan juga udah bangun. Gue pun ngajak dia ikut. Dan ditolak. CEDI AKUTU :(
Katanya dia ngerasa fisiknya ga kuat karna udahlah dingin ternyata dia baru datang bulan kemarin sore.

Dan pagi ini jugalah gue menyadari bahwa tamu bulanan gue tiba. Di gunung. Iya.

DI GUNUNG. HARI PERTAMA DATANG BULAN DI GUNUNG.

BAIKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKK....

Mau nangis sebenernya.
Karena dari semua riset yang gue lakukan sebelum naik gunung, datang bulan di gunung adalah hal yang sangat tidak baik. Pertama kondisi fisik jelas jauh di bawah orang yang sedang fit, ke dua rentan diganggu oleh "yang lain", ke tiga kebersihan juga sulit dijaga karna tau sendiri gunung susah air pfftttt.

Tapi gue menguatkan hati.
Udah sampai di sini, gue harus sampai di puncak Merpati.
HARUS!!!

Jam setengah enam pagi...

Semua udah bersiap-siap. Temen gue yang tadinya menolak ikut akhirnya ikut juga setelah disupport sama temen-temen yang lain. Dan emang sayang sih udah sampai di sini ga menjejakkan kenangan di Puncak Merpati.

Kitapun serombongan berangkat.
Dalam kabut.
Dalam gelap.
Meraba-raba pijakan dan pandangan.
Mencari matahari pagi.
Jalan yang dilalui bukannya mudah juga.
Batu-batu yang diinjak semakin besar. Badan juga kembali menggigil. Perjalanan menghabiskan waktu kira-kira 30-45 menit.
Dengan langkah yang tertatih. Dengan pengharapan yang berlebih. Dengan teman-teman yang terkasih.
Tepat jam 6.10, gue dan sahabat sejati, menjejakkan kaki di Puncak Merpati.

Ada rasa haru saat kembali melihat foto ini
Di belakang sana, matahari sedang malu-malu keluar dari peraduannya
Dan kami di sini juga sedang mengharu-biru
Menyaksikan sang mentari dan keagungannya yang memburu rindu


Rombongan tercintaaaaa yang ga pernah berhenti nolongin dalam situasi apapun

merindukan Banditku :3
"kapan up di sini ramean gais?"


memeluk arunika

TER-LUV!

Setelah matahari sempurna keluar dari peraduannya dan menyinari seluruh semesta, kami melangkah turun. Ada haru, terutama oleh kami bertiga, yang kami peluk erat di dalam hati masing-masing. Tidak mudah ada di puncak. Namun semua akan menjadi mungkin saat melangkah bersama orang-orang yang tepat. Dari Puncak Merpati kami melihat sebagian kecil keindahan kota Sumatera Barat. Ada Danau Singkarak yang terlihat kecil dari atas sini. Sedangkan di ujung sana ada Kerinci yang berdiri dengan pongahnya. Sesekali bau belerang menyengat penciuman menandakan gunung ini masih "bernafas".

Rasa dingin dan kekalutan yang baru saja kami lalui tadi malam menguap bersama embun pagi. Kami sibuk tertawa, mengabadikan momen, dan bersenda gurau di sepanjang jalan kembali ke tenda. Semakin siang semakin ramai orang-orang yang naik ke Puncak Merpati. 

Kami masih di sini sampai makan siang. Dan kira-kira pukul 1 siang, kami bersiap untuk turun. Terimakasih Marapi. Terimakasih Puncak Merpati. Terimakasih 2891 mdpl. Sekali lagi terima kasih.



"Karena bukan sebuah kebanggaan bisa mencapai yang tertinggi, bangga itu ketika di bawahmu bisa kau bawa tinggi bersama"
-Pendaki Cupu Sumbar-

-----

Di cadas gue ketemu sama 2 orang yang bawa tas gue dan temen. Pas ditanya kenapa mereka ga naik, mereka bilang udah gelap dan ga ada senter. Padahal di tas kita ada senter dan banyak makanan. Tapi salut buat mereka. Tas gue masih utuh seperti kemarin. Bahkan air minum tidak berkurang sama sekali. Hebat ya carrier aja dijaga apalagi adek :))

Perjalanan turun punya cerita yang tidak kalah menarik.
Saat mendaki sakit.
Turunnya? DUA KALI LIPAT LEBIH SAKIT!
Ditinggal pas lagi sayang-sayangnya? LEWAT!
Ditinggal nikah pas udah pacaran lama? Nggg.... gatau rasanya gimana kak :((
Yah intinya susah juga jalur turunnya.
Mana Dilan manaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa?!?

Di jalan pulang lagi lagi gue kumat. Nyusahin ga abis-abis emang :(
Kayanya abis ini anak-anak Sumbar kapok naik gunung kalo ada gue huaaaaaaaaaaa :((

Tiba-tiba badan gue menggigil lagi sampe kaku dan susah digerakin. Salah satu anak Sumbar akhirnya menyeret gue turun. Ini beneran diseret loh soalnya kalo dibiarin lama-lama diem di satu tempat, gue bakalan makin parah. Perjalanan ke bawah masih jauh. Beruntung di tengah jalan kami dipertemukan dengan tenda yang berdiri deket deket jalur pendakian. Langsung temen gue minjem kompor.

PUJA KOMPOR AJAIB \o/

Emang yah kalau di gunung itu ada aja orang baiknya. Tenda yang kita datengin itu isinya cowok, bertiga, kerja di Pekanbaru. Dan pas tau kita lagi butuh pertolongan mereka langsung suruh gue masuk tendanya, dikasih air hangat, digosok-gosok telapak tangan dan kakinya. Gue doain abang-abang itu enteng jodoh deh! *bacotyangnyusahin*

Kali ini ga berlangsung lama. Dua puluh menit kemudian gue pulih dan lumayan bisa ngerasain panasnya api. Biar ga terlalu lama berdiam diri kami melanjutkan perjalanan. Tidak lupa berterimakasih kepada abang-abang baik hati itu. Sayang lupa minta nomernya :( *ditimpuk

Gak lama  berjalan, hujan turun dengan derasnya.
ADA AJA DAH POKOKNYA!
Kami pun memutuskan berteduh dulu sesaat. Cukup lama hujan turun sekitar satu jam. Kegiatan kami diisi dengan bercanda dan bersenda gurau. Perjalanan 2 hari 2 malam membuat ikatan kekeluargaannya jadi lebih berasa.

Dan sampailah kami di BKSDA lagi.

Akhirnya.

LELAH ADEK BANG :((

Awalnya kami memutuskan untuk camping 1 malam lagi di sini.
Tapi dengan kondisi gue dan temen gue yang datang bulan kita minta langsung diungsikan ke hotel aja. Biar bisa istirahat dan tentu saja bisa dapat air bersih. Mereka setuju. Dan turunlah kita semua.

Di jalan turun sesekali gue melihat ke belakang.
Melihat kemegahan Gunung Marapi.

Sungguh tidak tau diri kalau gue mengatakan:

"GUE SUDAH MENAKLUKKAN GUNUNG MARAPI"

Itu adalah kalimat penuh keangkuhan. Gue tidak akan pernah mampu menaklukkan alam semegah itu. Gue cuma manusia. Yang bener adalah gue baru saja menaklukkan diri gue sendiri. Takluk kepada kesombongan. Takluk kepada harapan. Takluk kepada pelajaran. 

Marapi mengajarkan gue tentang banyak hal. Tentang mimpi, tentang harapan, tentang kesabaran, tentang persahabatan, dan tentang kebersamaan. Dan yang paling penting tentang pulang. Gue bisa pulang ke pelukan orang-orang yang selalu menanti gue setelah bertualang. 

Setelah semua kejadian yang gue alamin di atas sana. Apakah gue kapok untuk naik gunung?

Jawabannya: ENGGA!

Karena gue tidak akan pernah kalah dengan rasa takut. 

See you on (another) TOP!

Gn. Marapi, 2891 mdpl
Sumbar, 1 April 2018


Ucapan terimakasih:

* Kepada ketiga sahabatku yang bersama-sama sudah bermimpi dan menjejakkan kaki di Puncak Merpati : Pratiwi Eka Wardani dan Putri Wulansari. Serta tambahan rombongan adek Tiwi : Agie Prayoga yang dari naik sampai turun tetap keren wkwk :))

* Kepada anak-anak Sumbar yang udah repot menemani langkah kaki ini :
Bang Apis, Amak Donna, Angga, Dini, Bang Fery & Bang Teddy (yang baik hati bawain tas gue huaa), Bang Dayat, Fadli & Randi (yang selalu jadi penyelamat kala dingin menghampiri), Beni (yang buat pendakian kami jadi lebih berwarna karna ga berhenti ketawa), Edo (yang barangnya mau dijarah waktu di puncak), Martin (Tono yang bawain tas akak putri), Ryan (teman perjalanan menuju cadas), Bang Dani yang suaranya buat rindu, Bang Renaldi, Rehan, Bang Nto, Arni dan Fitri yang selalu bergandengan tangan, Refri aka refa yang buat kangen, Anggi, Kak Yurisa, dan teman-teman lain yang mungkin lupa namanya namun ada disetiap cerita.

I LOVE YOU ALL WITH NO DOUBT!!!

Ke mana kita abis ini? :3
April 11, 2018

Gunung Marapi dan Kekuatan Hati

by , in


Uhuk...
Uhuk..

*atur suara*

Ehem...

APASIK KAKK!!!

Hahaaaaaa :))
Sedikit mendramatisir.
Karena cerita ini akan menjadi cerita yang sangat panjang dan sentimentil. 
Perjalanan yang akan gue ceritain ini adalah tentang mimpi yang diaminkan semesta. Tentang langkah tertatih yang menuai ucapan terimakasih. Tentang kekuatan hati kami di atas Gunung Marapi.

***

2012 silam, film 5CM tayang di seluruh bioskop Indonesia. Film yang menyajikan keindahan Puncak Mahameru. Yang memotivasi seluruh anak-anak Indonesia ada di puncak-puncak terindah di Indonesia. 

Tapi jauh sebelum film itu, gue udah bermimpi sangat lama untuk menginjakkan kaki di puncak gunung. Yang tentu saja sulit tercapai karena gue tinggal di daerah yang ga ada gunungnya. Yang semakin sulit tercapai karena waktu itu masih anak sekolahan dan belum punya uang sendiri untuk pergi ke mana-mana. 

Tahunan berlalu. 
Mimpi itu masih gue peluk erat. Gue percaya suatu hari nanti semesta akan mengaminkannya di saat yang tepat.

Dan saat itu tiba...

Desember 2017 kemarin, salah satu sahabat gue menjejakkan kakinya di Puncak Mahameru dan dia menghadiahi kami gantungan kunci, yang iseng-iseng gue masukin ke stories IG biar kekinian. Karena "panas" denger cerita serunya dia mendaki gunung, kita pun lagi-lagi iseng nyeletuk "NAIK GUNUNG BERTIGA YUK". Oke baik. Harus dipahami bahwa ini adalah omongan lalu dan keisengan semata, awalnya...


Oleh-oleh dari Semeru :3

Trip Marapi dibicarakan "iseng" di meja ini :3

YANG TERNYATA JADI SERIUS! Hahahaa :))
Karena apa? Karena kita akhirnya nyicil beli peralatan gunung yang mahalnya buat dompet nelangsa kakkkk :((

Di awal 2018 kita udah mulai nyicil peralatan naik gunung. Ga mau dong yah karena cuma numpang beken doang biar keren foto-foto di puncak terus mengabaikan safety waktu naik gunung. Jadi peralatan umum kaya carrier, sepatu/ sendal gunung, tenda, sleeping bag, kompor, nesting, matras, dll bener-bener dipersiapkan dengan matang.

Gunung yang akan kami tuju adalah Gunung Marapi, Sumatera Barat

Kenapa Marapi? Karena gunung ini pernah didaki salah satu dari kami dan menurut dia cocok untuk pemula. Letaknya yang di Sumatera Barat, cuma 1 jam perjalanan udara, membuat kami yang fakir cuti ini lebih mudah ke sana. Oke gear pendakian udah, gunung yang dituju udah, selanjutnya apa? Latihan fisik!
Nah ini sih yang agak-agak berat wkwkw
Karena yang harus dilawan penyakit M.
MALAS!
Malas mau jogging, males mau olahraga, males ajah pokoknya hahahaaa.
Tapi demi kebersamaan akhirnya kita komitmen olahraga bareng, biar semangat gitulah tsahhhh.

Januari berlalu...
Februari pergi...
Maret pun tiba...

Perlengkapan dan tiket pesawat udah kami kantongi. Tinggal berangkat!
Berdebar-debar nihhhhhhhh.
Tim yang awalnya cuma bertiga dari Batam, nambah satu orang. Jadinya kita berempat.

Kamis, 29 Maret 2018

Kami terjebak di drama pertama.
Pesawat kami yang seharusnya berangkat jam 16.45 delay.
Yhaaaa.
Kurang lebih delay sekitar 30 menit akhirnya kami berangkat juga.
Dan tepat di jam 19.00 kami berempat menginjakkan kaki di Bandara Minangkabau.
Here.
We.
Go.

Baru sampe di Bandara Minangkabau, masih bersih tida ternoda :))

Jadi di perjalanan ini, kami akan berangkat bersama anak-anak asli Minang eeaakkk. Denger-denger pendakian kali ini bakal rame banget karna pas long weekend juga.

duduk cantiks nunggu dijemput :))

Setelah duduk manjaaaaaaa di bandara hampir dua jam, kami dijemput dan langsung menuju kaki Gunung Marapi. Sungguh yah perjalanan malam di sana itu, dingin gaisssssssssss!

Bawa carrier di atas motor itu menyiksa :(
Harus nahan beban terus ngelawan angin.
Seketika gue butuh Dilan :(
Dilan tasku beraattttttttt wkwk

Sebelum di kaki gunung, kami berhenti di suatu tempat yang gue gatau sih apa namanya hahaha. Pokoknya kaya tempat ngumpul-ngumpul yang mau mendaki gitu. Kami sampe di sana tengah malam. Katanya masih harus nunggu beberapa orang lagi jadilah kita istirahat di sini. Baiklahhhh.

Jam setengah 4 subuh, kami sampai di kaki Gunung Marapi untuk melakukan registrasi sebelum pendakian dilaksanakan.
Bisa dibayangin?
Subuh...
Di kaki gunung...
Dinginnya gimana?
Yah begitulah bawaannya pengen minta dihangatin aja bhahahahaha :))

Tim kami sekitar 15 orang memutuskan naik ke BKSDA untuk ngecamp di sana malam ini sebelum menuju puncak keesokan harinya. Gue agak heran sih temen-temen yang lain ga ada yang pake jaket tebal padahal dinginnya udah ga karuan lagi. Dan 10 menit berjalan gue tau alasannya.

Karena jalur yang menanjak dan membuat tubuh jadi banyak bergerak, suhu badan pun naik.

YAH INTINYA SIH KITA KEPANASAN WKWKWK :)))))))

Yang tadinya dari bawah pake jaket, sarung tangan, dsb. dsb. dsb. Satu persatu lepas ampe tinggal kaos doang :))
Sampai di BKSDA kita langsung diriin dua tenda terus bobo lucuhhh.

Jumat, 30 Maret 2018

Baru sampai di sini, pagi-pagi mata udah dimanja dengan pemandangan yang aduhaiiiiiiii eloknya.

Pemandangan Gn. Singgalang dari BKSDA

Pagi ini juga gue, yang seumur hidup ini ga suka makan ikan asin, jatuh cinta! Dicatet ya sodara-sodara, jatuh cinta sama ikan asin yang gue makan di sini. Enaaaaaaaaaaaaakkkkkkkkkkk banget!!!
Ga asin. Tapi namanya ikan asin #nahloh 

Setelah sarapan kita bersiap untuk melanjutkan perjalanan ke puncak di jam setengah 11 siang.

Perjalanan semakin berat.
Jalannya semakin menanjak.
Sesekali kami berhenti  
Menarik napas dan siap melangkah lagi.

Tim pecahan :))

Istirahat dulu melepas lelah

Tim yang awalnya satu terpecah menjadi 3 tim. Dan gue ada di tim paling belakang, yha namanya juga pemula sob!
Dan salutnya buat temen-temen yang dari Sumbar, bener-bener warbiyasakk sih tenaga mereka, pada bawain tas kita-kita. Sungguh merasa berdosa akutu :(

Berusaha pose walau lelahnya ga karuan :))

Sesekali di kiri-kanan kami berpapasan dengan pendaki lainnya, entah yang mau naik atau turun. Dan pertanyaan yang sering ditanyain cuma satu:

"PAK MASIH JAUH GA YAAAAAAAAAAAAAA"

Yang akan mereka jawab dengan "Engga bu, dua tanjakan lagi. Semangat"

Kata-kata yang penuh tipu daya dan dusta :(

Kita mah senyumin ajah itu yang suka boong cadasnya udah deket pffttt :)

Jam setengah empat sore, gue sampai di cadas. Sempet terpisah dari rombongan karna ga sabaran nunggu yang di belakang wkwk.

Sampai di cadas dengan sisa-sisa tenaga doang. Udah ga bisa ngomong lagi karna capek juga haus. Nafas juga makin sesak karna udah semakin tinggi dan dekat dengan puncak. Gue ketemu sama yang udah sampe di cadas duluan. Sedangkan temen-temen lainnya masih ada jauh di belakang.

Penampakan Gn. Singgalang dari cadas Marapi

Tidak lama satu persatu teman-temanpun berkumpul di cadas. Dari sini Gunung Singgalang yang berhadapan dengan Gunung Marapi terlihat semakin gagah dan kece. Kebanyakan para pendaki memang akan mendirikan tenda di sini. Tapi ternyata kami tidak demikian gaissss. Kami masih harus naik ke atas lagi untuk puncak di tempat yang dinamakan "Lapangan Bola" dekat Tugu Abel.

Perjalanan dari cadas ke Tugu Abel seharusnya hanya membutuhkan waktu 45 menit sampai satu jam. Tapi dengan kemiringan kira-kira 45-50 derajat, terus bebatuan yang buat sering terpeleset. Berat :(

Ngeliat dari bawah dalam hati udah bilang "emang gue bisa ya?"
Ragu ama diri sendiri karna emang uda ga ada tenaga sama sekali hiksss

Tapi selalu ada aja teman-teman baik hati yang mengingatkan.

"Lihat ke jalan aja jangan liat ke atas, biar ga berat"

"Semangat dek dikit lagi puncak"

"Di atas lebih cantik tempat buat foto-foto, yuk"


Silih berganti teman-teman yang menyemangati dari belakang. Berhenti sebentar untuk meyakinkan hati. Bisa. Bisa. Bisa. Pasti Bisa.


bersambung ke sini

----


Apakah gue dan teman-teman bisa sampai di puncak?
Apakah kita lebih memilih berhenti?
Apakah yang terjadi?
...
...
...


April 11, 2018

HAPPY LIFE BEFORE 40'S

by , in
sumber gambar: https://www.kompasiana.com

Kehidupan manusia selalu penuh dengan gejolak. Walaupun matahari selalu terbit dari Timur dan tenggelam di Barat, belum tentu kehidupan kita akan terus berjalan monoton seperti terbit dan tenggelamnya matahari. Dari kecil sampai nanti-nanti tentu kita pasti selalu ingin punya kehidupan yang lebih baik.

Sebagai perempuan yang memasuki usia “matang” banyak hal-hal yang sering muncul dipikiran saya. Salah satunya adalah apa yang ingin saya capai sebelum usia saya menyentuh angka 40 tahun. Selain panjang umur, selalu terlihat awet muda, punya kisah percintaan yang menarik, tentu saya ingin sekali punya pundi-pundi finansial yang juga sehat.

Jadi dengan pertimbangan yang matang, saya memutuskan untuk melakukan investasi terbaik dalam hidup. Apa itu? Jawabannya adalah mengikuti asuransi jiwa.

Kenapa pilihan saya jatuh pada asuransi?

Dulu sewaktu masih kuliah, saya sering ditawarin bermacam-macam asuransi. Asuransi jiwa dari inilah, asuransi kesehatan dari itulah, dan sebagainya. Tapi saya selalu merasa itu bukan hal yang terlalu perlu. Saya masih punya orangtua yang sehat juga saya selalu merasa sehat hingga terbersit dalam hati kecil “yah pokoknya belum terlalu penting ikut asuransi”.

Itu yang dulu saya pikirin. Dulu.

Hingga suatu hari saya mendengar kisah seorang teman saya yang tiba-tiba saja sakit parah dan mengalami kesulitan untuk terus berobat karena biaya pengobatan yang cukup mahal. Saya tersadar. bagaimana jika nanti orang tua saya yang sakit. Atau malah saya yang sakit? Tentu ini akan memberatkan keluarga saya untuk membiayai pengobatannya. Dan asuransi adalah jawaban atas segala kehawatiran saya.

Memang benar yang orang-orang bilang kalau manfaat asuransi itu “jangka panjang” bukan sekarang. Asuransi dapat jadi jalan keluar disaat-saat yang tidak terduga.

Dan setelah mencari tahu banyak hal tentang asuransi agar tidak salah pilih, saya memantapkan hati untuk ikut asuransi jiwa. Commonwealth Life adalah salah satu perusahaan asuransi yang menawarkan paket lengkap asuransi jiwa. Tidak hanya mendapat proteksi diri namun tersedianya unit link benar-benar membuat saya lega.

Seringkali timbul kekhawatiran ketika bergabung dalam asuransi. Apakah saya bisa menabung setelah ini? Apakah ini pilihan investasi yang tepat? 


Unit link di Commonwealth Life memberikan pilihan-pilihan terbaik untuk nasabahnya. Selain untuk proteksi diri tentu juga kita bisa berinvestasi lewat reksa dana. Pilihannya ada banyak sekali dan Commonwealth Life http://www.commlife.co.id/microsite/ memiliki sumber informasi lengkap untuk membantu kita mempertimbangkan pilihan terbaik apa yang bisa kita pilih.

Sebagai seorang wanita tentu saya harus jauh memikirkan masa depan nanti. Untuk kehidupan berumah tangga, untuk  masa depan anak-anak saya nanti, dan bagaimana saya menjalani hari tua.  Apalagi untuk yang suka travelling ke mana-mana kaya saya ini, pasti harus punya perhitungan yang matang untuk setiap detail keuangan yang saya miliki. Investasi terbaik dalam hidup harus dilakukan sedini mungkin, agar tidak banyak penyesalan dengan berkata “kenapa saya ga ikut asuransi dari dulu yah”. Kalimat bijak "lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali" akhirnya membulatkan tekad saya untuk memiliki investasi di sini.

Saya ingin mewujudkan mimpi-mimpi saya sebelum usia 40 tahun. Membahagiakan orangtua dan tentu saja diri saya sendiri. Menjadi bahagia tanpa harus khawatir dengan kondisi finansial yang tidak stabil. Juga percaya diri untuk menjajaki setiap pelosok bumi karena punya investasi yang tepat. 

Semoga teman-teman semua juga bisa secepatnya yah memutuskan investasi terbaik!