My Head Full of Dream

Cerita Penuh Cinta di Jogjakarta

Whatssss up yo!
Setelah entah berapa purnama akhirnya nulis tentang perjalanan ini juga.
Maklum.
Saat akan menulis, tentu melihat foto, yang akhirnya gue malah senyum-senyum sendiri mengingat momennya, lalu mood untuk menulis pun buyar.

malu akutuuu

Tetapi mengingat perjalanan ini sudah direncanakan sangat lama yakni Desember 2017, sangat sayang kalau cuma disimpan sendirian ajah.

JADI, CEKIDOT :3

Desember kemarin KAI ngadain promo gede-gedean. Dan tanpa pikir panjang gue adalah salah satu partisipan khilaf yang membeli tiket kereta Jakarta - Jogjakarta untuk keberangkatan Februari. Entah sejak kapan sih jadi orang yang "BELI TIKET AJA DULU, BERANGKAT ATAU ENGGA BELAKANGAN" haft~

Khilaf ini tidak dilakukan sendirian, temen gue yang domisili di Jakarta juga terkena imbasnya. Akhirnya kita berdua mengantongi tiket promo KAI.

Di Januari, dia chat gue yang intinya adalah cowonya dia minta ikut.

BAIQ.

Apakah kuharus menjadi obat nyamuk sendirian?
Tentu tidaaaa.
Kuharus mengajak orang lain untuk jadi obat nyamuk juga wkwk.

Pilihan gue pun jatuh kepada seseorang yang udah ada di hidup gue dari delapan tahun yang lalu uuuuuuu. Bukan. Kita bukan pacaran ampe delapan tahun kok wkwk, kapan kapan lah ya gue ceritain tentang kisah kami :3

Omong-omong tentang partner obat nyamuk gue ini, namanya Ramadani Saputra Halawa. Cowok berdarah setengah Nias setengah Padang (samaan dong kita ye), adalah orang yang kalo diajak kemana aja ayok :))

Jadi tahun lalu kita kebetulan ngetrip ke Sumatera Barat, motoran dari Pekanbaru, dan di perjalanan pulang kita iseng-iseng ngobrol,

"Abis ini kita mainnya jauhan dikit lah sob, naik cawat"

"Contohnya kemana?"

"Jogja mungkin. Pengen deh ke Jogja sama kamu."

"Kapan?"

"Ya gatau kapan. Niat aja dulu, bisa apa engga kan belakangan muehee"

Itu kilas singkat obrolan iseng kami. Yang ternyata lagi-lagi dipeluk semesta. Gila ya omongan iseng gue jadi kenyataan mulu. Jadi mesti mawas diri nih kalo mau ucapin segala sesuatu.

Long short story,

Kita berempat pun menjadi dua pasang pemuda pemudi yang menempuh perjalanan Jakarta-Jogjakarta. Dua temen gue yang lain karna domisilinya emang di Jakarta yah lebih gampang. Gue dan Rama yang harus menempuh jalur udara.

Gue dari Batam.
Rama dari Pekanbaru.
Seharusnya gue landing duluan.
Tapi ternyata kenyataan tidak sejalan dengan harapan.
Pesawat gue delay.
3 JAM!
Yhaaaaaaaaaaaaaaaaaa~

Yaudahlah yah gausah ngomel-ngomel kejebak drama delay. Namanya juga sobat misqin pake maskapai mure jadi terima cajahlah, pasrah akutu :(
Yang buat khawatir sebenernya adalah kalau sampai delaynya lebih dari 3 jam fixlah gue bakal ketinggalan kereta. Gak tau liburannya bakal gimana kalo ampe kejadian :(
Tapi emang rejeki masih dikasih jalan-jalan, pesawat yang dinanti tiba juga dan mendarat 2 jam sebelum kereta berangkat. Lumayan menegangkan karena dari Bandara Soetta ke Stasiun Senen biasanya macet tak terkira.

Sampai di Soetta, udah disambut dengan senyum manis Rama. Terus apa lelah dan panik gue ilang? Tentu tidak! Wkwk. Gue langsung pesen Go Car dan misuh-misuh takut ketinggalan kereta. Dan enaknya punya partner jalan-jalan yang sabar kaya Rama, dia santai aja, selalu nenangin bilang gapapa dan kalau ketinggalan kereta yaudah kita liburan di Jakarta aja :))

SERAH KAMUH AJA DEH RAM!

Dapet supir Go Car yang lagi-lagi adalah orang Nias hahahaa. Dan pertanyaan yang gue tanyain adalah:

"PAK KITA BISA SAMPAI SEBELUM JAM TUJUH KAN PAK"

Nyolot ye mba :))
Bapaknya meyakini bahwa kami bakal sampai tepat waktu. Walau gue tetep aja tidak tenang.
Tapi ternyata janji bapak go-car bukanlah janji palsu. Tepat jam setengah 7 kami sampai dengan selamat tanpa kekurangan suatu apapun di Stasiun Senen dan berjumpa dengan dua temen lainnya yang juga udah jantungan nungguin kita takut ketinggalan kereta.

Gak lama boarding, kita langsung naik ke kereta. Drama delay dan takut ketinggalan kereta buat tenaga gue abis. Jadi pas di kereta langsung tidur setelah tentu saja bergosip dulu sebentar dengan temen yang udah lama ga jumpa. Delapan jam lagi gue akan sampai di Jogjakarta. Kota yang selalu aja buat rindu. Tidur di kereta delapan jam ternyata lumayan buat leher pegel yah. Tapi untung punya Rama yang bilang  "nanti pulang kita beli bantal tidur yah" gilee peka bener ini orang hahahaa.

Day one - 17 Februari 2018

Jam empat subuh, kami berempat sampai di Stasiun Tugu Jogjakarta.
Di luar stasiun, sahabat gue semasa kuliah di Batam yang lagi lanjutin S2 di sini udah duduk cantik menunggu kita. Kedatangan kita di Jogja disambut dengan hujan. Dan karena masih terlalu subuh kami segera beranjak ke kosan dia untuk istirahat sejenak sebelum mulai eksplore kota Jogja.

Di perjalanan kali ini kami memutuskan untuk sewa motor. Karena tahun 2015 kemarin gue ke sini pake mobil dan berakhir dengan cape di jalan terus ga kesampaian ke mana-mana karena macet. Belajar dari pengalaman itu makanya kita memutuskan untuk pake motor aja. Sewa motor di sini juga ga terlalu mahal, setelah nego akhirnya kita dapet harga sewa sebesar Rp 200.000/ motor selama 3 hari.

Perjalanan dimulai dengan sarapan dulu. Butuh amunisi nih buat keliling Jogja. Sahabat gue yang udah stay di Jogja hampir dua tahun merekomendasikan sarapan di Soto Pak Zaenal. Soto yang disajiin penampilannya sama kaya soto lainnya, tapi rasanya ENAAAAAKKKKKK banget, terus bisa ditambah sama ceker sepiring, tambahin jeruk nipis, segeerrrrrrr. Terus udah makan banyak banget kaya orang kalap, harganya ga mahal! Tipikal Jogjakarta sekali :3

Soto Pak Zaenal

Perut kenyang hatipun senang. Kaki siap melangkah dan menerjang. Tempat wisata pertama yang kami kunjungi adalah Taman Nasional Gunung Merapi. Yah belum bisa nanjak ke sini minimal bisa foto backgroundnya ini, tapi apa daya hati tak sampai. Sampai di pintu masuk ternyata ada peraturan baru yang melarang motor masuk sampai ke atas karena alasan keamanan. SEDIH :(((

Karena ngeyel dan tidak terima dilarang, kami berlima pun mengambil jalur ekstrem. Menerobos masuk lewat jalan lain. Ini keras kepala yang ga berfaedah sebenernya. Dilarang itu tentu karna suatu alasan, tapi karna ngotot juga akhirnya kamipun sadar kenapa larangan itu ada. Jalan yang kami lalui penuh bebatuan. Awalnya masih bisa dilewati. Tapi lama-kelamaan semakin sulit apalagi jalannya juga semakin menanjak. Sementara di kiri dan kanan jeep berlalu lalang. Sudah banyak supir jeep yang meneriaki kami kalau ini bukan jalur motor apalagi motor matic, tapi kami sabodo teuing dan lanjut ajah terus. Setengah jam kemudian salah satu motor kami mulai berasap, panik! Ternyata motornya ga kuat lewatin medan kaya gini.

YAH KAN DARI TADI UDAH DILARANG NENG, NGAPA NGEYEL PFT.

Dengan berat hati kami pun turun.
Sahabat gue sempet nyuruh kita buat naik jeep aja. Tapi karna udah kepalang malu, terus badmood juga, gue langsung nolak. GANTI TEMPAT AJA DEH!

Di perjalanan turun di sisi jalan sebelum Gunung Merapi kami ngeliat tempat wisata yang tidak terlalu ramai. Temen gue langsung membelokkan motornya ke sini yang otomatis kita pun ngekor. Nama tempat itu Kali Kuning Park. Tiket masuknya cuma Rp 10.000/ orang dengan bonus dua tempat wisata lainnya loh.

Gerbang masuk Kali Kuning Park

Kekecewaan tidak bisa melihat Gunung Merapi secara dekat terbayar di sini. Kenapa. Karena tepat di salah satu tempat foto, di belakangnya Gunung Merapi berdiri dengan gagahnya.

Di belakang sana Merapi sedang tertutup awan


Ini spot foto lainnya, asik banget itu ayunannya bisa diputer-puter sesuai keinginan biar pas sama angle foto. Yah asal jangan kaya gue aja sih nasibnya diputerin ampe tengah terus mau ditinggalin huhu :((

Kali Kuning Park ini lumayan strategis tempatnya karena langsung berhadapan dengan Gunung Merapi. Dan banyak banget spot foto yang buat kalian ga akan puas bentar doang ada di sini. 

Perjalanan kami pun berlanjut ke Air Terjun Tlogo Muncar.
Untuk masuk ke sini, akan dikenakan biaya retribusi  yang tujuannya adalah untuk pembangunan dan kebersihan tempat ini. Murah banget lagi cuma Rp 5.000/ orang dan asurasi Rp 1.000/ orang. Setelah pintu masuk mata akan dimanjakan dengan pemandangan hijaunya hutan. Iyah, jauh-jauh ke Jogja nyarinya hutan lagi :))

HUTAN :3

Rimbunnya pepohonan, sejuknya hawa dari air terjun, dan banyak area permainan di sini membuat tempat ini sangat layak untuk dikunjungi. Menariknya lagi di tempat ini, monyet/ kera dibiarkan bebas berkeliaran. Namun tentu saja para pengunjung dihimbau untuk tetap menjaga barang bawaan masing-masing.



Air Terjun ini di musim hujan bakal deras banget.
Bahkan pengunjung dilarang untuk mendekat kalau lagi deras-derasnya.
Sayang waktu ke sini lagi musim panas, cuma kena sedikit percikan airnya aja nih


Puas berkeliling kami memutuskan untuk makan siang di mi ayam yang udah buat jatuh cinta sejak datang di Jogjakarta pertama kalinya. Mi Ayam Ibu Tumini! Mi ayam yang terkenal banget ini emang enak banget. Porsi makanannya banyak banget dengan ayam dan ceker yang berlimpah. Selain itu untuk makan di sini juga menguji kesabaran karna selalu penuh dan kadang ga kebagian tempat loh.

mi ayam Bu Tumini yang dirindukan :3

Mengisi perut dan leyeh-leyeh sebentar kami berdiskusi akan melihat sunset. Kamipun melanjutkan perjalanan. Setelah jalanan yang berkelok-kelok, tidak lama tercium aroma laut dan matahari yang beranjak tenggelam. Di sepanjang jalan banyak sekali taman-taman bunga matahari. Taman ini memang sengaja dibuat untuk wisatawan yang ingin berfoto/ berselfie ria.

Dan tibalah kami di Mercusuar Pantai Goa Cemara.

Ngeliat sunset di pantai mah udah biasa yah. Tapi ngeliat sunset dari atas mercusuar adalah pengalaman yang bener-bener baru buat gue. Rasa penasaran semakin membumbung tinggi melihat tingginya mercusuar ini. Untuk masuk ke dalam kita cuma perlu membayar parkir motor sebesar Rp 2.000 dan Rp 5.000 untuk biaya kebersihan mercusuar.

Tinggi banget kannnnnnn

Ada yang bilang untuk melihat sesuatu yang indah dibutuhkan perjuangan yang tidak mudah. Mercusuar ini salah satunya. Untuk sampai di atas sana, gue dan temen-temen harus menapaki sekitar 7 atau 8 lantai (entahlah berapa ampe ga bisa ngitung lagi) yang dihiasi anak tangga yang melingkar. Kadang kami berhenti untuk menarik napas sejenak dan semakin tinggi di jendela mercusuar tiap lantai terhampar pemandangan yang indaaaahhhhhh  banget. Itu yang menjadi motivasi untuk kita terus naik ke atas.


Pemandangan dari jendela di entah lantai ke-berapa

Dan semua keletihan menapaki setiap anak tangga itu sirna begitu aja waktu ngeliat gimana pemandangan dari atas sini. Pantai menghampar luas. Matahari bersiap pulang ke peraduannya. Sungguh ciptaan Tuhan itu luar biasa banget :3

Pemandangan dari atas mercusuar


Dan matahari terbenam yang dinanti pun tiba.

memeluk swastamita di Jogjakarta


Perjalanan hari pertama pun berakhir dengan sempurna.
Dengan matahari dan segala cerita.
Kami memutuskan untuk pulang dan beristirahat.
Besok pasti akan ada cerita yang berbeda,


Bersambung...



Bonus pict:

Senja dari atas mercusuar :3







17 komentar:

  1. pernah dua kali ke Jogja dan jogja selalu bikin rindu buat kembali kesana. Wah ternyata pemandangan dibelakang gunung merapi keceh ya dan ada spot selfie juga hehehe, keren keren keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah Jogja emang kota yang selalu dirindukan :3

      Hapus
  2. eaaak, jalan ama bebeb, kok nggak ada fotonya sama bebeb? Padahal judulnya "penuh cinta"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaaaa Jogjakartanya yang penuh cinta lohhhh

      Hapus
  3. wah kasian temennya yg jadi obat nyamuk ya 😂😂😂

    BalasHapus
  4. jadi rindu balik jogja lagi mbak. di tunggu cerita berikutnya

    BalasHapus
  5. dasar bandel ya anak anak ini
    dilarang nekat juga hahaha
    tapi itulah kebandelan adalah pengalaman yang berharga
    klu tak mencoba..tak tahu kenapa dilarang hahahaha

    BalasHapus
  6. Jadi pengen ke Jogja. Kangen semua tentang Jogja. Kami kalau di Jogja pasti yang dicari tempat wisata yang dingin-dingin. Meski judulnya mudik nengok orangtua, tapi lebih banyak ngelayap daripada di rumah. Sayangnya sekarang udah nggak ada lagi orangtua, jadi mungkin akan lebih jarang ke Jogja. Btw, Kali Kuning sekarang udah cakep ya. Terakhir ke sana waktu masih kuliah.

    BalasHapus
  7. Udah lama banget gak ke Jogja lagi. Pasti udah banyak banget perubahan. Kayak tempat-tempat instagramable itu :)

    BalasHapus
  8. Udah tiga kali ke Jogja, tetap aja ngangenin, gak ngebosanin. Pengen jauhan lagi ke Gunung Kidul atau pantai selatan.

    BalasHapus
  9. kembali lagi dengan topik petra - mine

    ini bisa jadi rekomendasi untuk video shoot lagu nya nih
    di jogjakarta

    mantap banget kakak amel petra

    BalasHapus
  10. Honestly, gua belom pernah ke Jogja. Sudah pernah sedemikian dekat tapi waktu ga memungkinkan. Tapi baca pengalamanmu ini kok gua senyum2 cekikikan baca kisah obat nyamuk yak? hahaha

    itu foto mie ayam buat gua kedistract malam ini.. deimmm *maaak laperrr

    BalasHapus
  11. Jogjaaaaa... Berkali-kali kesini, gak pernah bosen. Dan tetap aja bikin rindu. Soalnya banyak banget kenangan di sana, hehehe

    Btw, view di ayunan Kali Kuning itu keren banget sih. Kemaren aku cuma lewat, gak mampir. Brati next kalo ke Jogja lagi, boleh nih dimasukin bucket list.

    BalasHapus
  12. Wah jadi pengen ke yogyakarta... Buat iterary dong

    BalasHapus
  13. Suka deh dengan prinsip "BELI AJA DULU" atau "NIAT AJA DULU" jadi gak nya ya kan Tuhan yang mengatur... tapi biasanya kalau sudah diniatkan apalagi sudah dibeli, kudu merealisasikannya... ya kan? Hahahahahaha.. Kalau belinya masih 1 sih enak, tapi kalau belinya kudu 4 seperti saya, bengkak cin....

    BalasHapus
  14. Wah, untung aja yaa tidak ketinggalan kereta api. Perjalanan ke jogja naek kereta api memang asyik.. salam kenal

    BalasHapus