TOLONG (DONG) - MENOLONG!

Pertolongan

Waktu sekolah kan yah sering banget tuh diajarin TENGGANG RASA! Bener kan yah?

Apalagi budayanya kita tuh orang Indonesia yang seneng banget tolong-menolong. Kayanya tuh udah ketancep banget lah di hati kita semua. Secara udah bertahun-tahun diajarin hal yang sama. Beranjak dewasa gak tahu kenapa yah saya yakin sih bukan budayanya yang pudar tapi emang kadang otak manusianya aja yang 'ndableg'.

WOW BARU MULAI NULIS SUDAH NGEGAS MBANYA :)

Intinya itu saya sedang kesal.

Kesalnya tuh yang kaya "KENAPA SIH KAYA GITU?". Gak masuk akal. Malesin.

Ceritanya saya punya kenalan. Kenapa anggapnya cuma kenalan? Ya karena kalau dibilang teman gak sampai sedekat itu juga lol. Kenalnya udah dari masa kuliah, sempet satu organisasi dan kongkow bareng jugalah. Ya biasa anak kuliah kan gak eksis gitu kalau gak ikut organisasi. Mental blak-blakan saya kan perlu wadah yang tepat ya ga sih :))

Seiring berjalannya waktu yaudahlah hidup berjalan masing-masing. Yang dulunya kuliah jumpanya setiap hari jadinya sesekali. Bahkan akhirnya cma dua tahun sekali. Hingga sampai di fase yang ketemu cuma kalau ada temen setongkrongan yang nikah hahaha :)) Kan berarti tidak bisa lagi dianggap circle karena emang gak terlibat dalam keseharian, iya dong. *maksa*

Jadi kenalan saya ini membangun sebuah apa yah dibilang, sesuatu lah pokoknya, di media sosial. Waktu baru-baru mulai nih, duhh manis banget mulutnya. Minta tolong ini itu, promosiin ini itu, segalanya deh dilakukan. Yah karena saya ini kan anaknya udah cakep baik pula (CIE), yah saya bantu aja atas dasar hubungan yang sudah dibangun bertahun-tahun. Toh di kepala saya ga ada ruginya tuh bantu temen sendiri buat berkembang menggapai mimpinya.

Tahun berlalu, saya menyaksikan sendiri memang yang dibangunnya itu menjadi besar *WOW BESAR lol. Iya yang pasti itu menguntungkan dia lah intinya. Dan saya sebagai orang yang membantu senang-senang aja bahkan sesekali minta job lol (yang gak pernah juga tuh dikasih). 

Suatu kali, kucing sahabat saya hilang. Karena saya tahu informasi bisa cepat tersebar kalau dibantu kenalan tadi, saya chat dia dong, secara personal, apa bisa membantu penyebaran informasinya. Dan jawabannya kala itu adalah (gimana yah ngomongnya pokoknya jawaban dia buat DARAH TINGGI SAYA KUMAT!). Saya agak kaget juga denger jawabannya yang ogah-ogahan kaya gak mau bantu, padahal gak akan menghabiskan banyak waktu dia. Okelah sejak saat itu saya tahu, orang mungkin memang akan berubah jika sudah ada di atas.

OKE BYE!

Saya jadi males banget kalau jumpa sama dia sengaja ataupun gak sengaja. Mana baru-baru ini dia bilang blog saya copas tulisan dia DIH CAKEP LO! Saya bangun blog ini pakai keringat dan darah enak bener bilang saya copas tulisan dia, w tampol juga u. Dah lah saya malessssssssss banget sama ini orang.

Kemudian kami kembali menjalani hidup masing-masing. Sampai beberapa minggu yang lalu dia dm saya lewat instagram pribadinya meminta tolong (WOW MINTA TOLONG BANGET NIH) posting sesuatulah. Karena saya udah dewasa nih yaudahlah saya lakukan walau agak dongkol (cie ga ikhlas wkwkkw) inget kelakuan dia dulu. Tapi karena PPKN adalah salah satu nilai saya yang gak pernah kurang dari 95, saya tolong dong. 

Lalu hari ini. Hari ini saya membutuhkan pertolongan karena ada orang baik yang membutuhkan donor darah. Saya chat hampir semua orang yag ada di kontak saya untuk membantu. Minimal gak bisa kasih darah yah kita bisa usaha lewat apa yang kita bisa. Dan kalian tahu jawaban apa yang dia berikan sama saya? TEPAT! Jawaban yang sama persis saat dulu saya minta tolong ke dia.

PENGEN MEMAKI AJA RASANYA!

Gemes banget sama orang yang akhlaknya 0 BESAR!

Kenapa sih susah banget gitu bantuin orang? Kenapa kalau minta tolong pengennya ditolong? Kenapa gak bisa saling? Hidup itu bukannya gak bisa tanpa orang lain yah? Manusia begini yang buat orang-orang tuh jadi males berbuat kebaikan karena saat membutuhkan uluran minim respon.

Begitulah ngomel-ngomel saya hari ini. Intinya saya kesal. Jadi saya mau tumpahkan di sini aja. Sekalian jadi pengingat buat diri sendiri, jangan memperlakukan orang lain dengan buruk. Dah gitu aja.


-ameliasepta-

Tidak ada komentar