#30DAYSWRITINGCHALLENGE DAY 2 - YANG MEMBUAT SAYA BAHAGIA

Foto hanya pemanis :p
Pekanbaru rasa Belanda ga tuh :))

(Baca: tulisan hari PERTAMA

Hari ke dua untuk #30DAYSWRITINGCHALLENGE.

Masih berapi-api nulisnya haha. Apalagi topik hari ini tuh ya relate banget dengan keinginan seluruh manusia di bumi.Ya gak sih? Siapa coba yang gak mau bahagia? Kalau saya sih maunya tiap hari, tiap jam, bahkan tiap detik pengennya bahagia terus. 

Kalau mau dijabarkan hal-hal apa yang membuat saya bahagia? Duh gak cukup ini blog kayanya karena saya anaknya gampang dibahagiaan banget atuhlah. Dapet duit bahagia, jadi kaya bahagia, bisa jajan buku tanpa budget bulanan juga bahagia *SUNGGUH BOROS YA*. Jadi menurut saya nih kebahagiaan itu bisa dibagi menjadi dua jenis. Lahir dan batin. Udah kaya nafkah aja ga tuh pake lahir dan batin haha. Saya nulis ini murni sok tahu dan pendapat saya aja loh ya, kalau kalian tidak setuju ya gak apa-apa ga maksa :p

(Baca: Saya dan Kemarahan)

Bahagia secara lahir. Yah ini mah udah jelas banget yah, bahagia yang muncul karena apa yang nampak di depan mata. Kaya tadi yang saya di atas itu tuh. Kalau misalnya punya uang yang cukup. Gak perlu banyak banget tapi kalau iyapun gapapa juga saya mah hahaha. Terus saya tuh suka banget baca buku. Bahkan bercita-cita punya ruangan yang kaya perpustakaan sendiri di rumah nanti. Tempat saya bakal habiskan waktu buat leyeh-leyeh sambil ngeblog, terus mageran sambil baca buku, macem-macem deh. Bahagia banget kalau ada di situ. Pokoknya sesuatu yang bisa dilihat dan disentuh itu adalah hal hal yang termasuk buat bahagia secara lahir.

Nah kalau bahagia batin tuh yang gimana? Yah kalau buat saya sih ya dikasih sehat setiap hari sama Tuhan. Terus merasa nyaman dan aman untuk diri sendiri. Menerima bahwa eksistensi kita di dunia cukup, gak muluk-muluk. Pokoknya yang menyangkut tenang dan ademnya jiwa itulah kebahagiaan. dicintai kamu juga termasuk kok.

Tapi kok ya di atas dibaca lagi itu semua kaya mimpi dan harapan ya huahaha. Padahal kan seharusnya saya ceritakan hal apa yang (sudah) membuat saya bahagia. Untuk sekarang nih, di tahun 2020, walau banyak pendakian gunung saya yang tertunda, saya tetep bahagia. Kenapa? Karena saya dan keluarga masih diberi sehat. Dijauhkan dari sakit apalagi amit-amit kena covid please jauh jauhhh dari saya dan keluarga.

Walau tidak menerima gaji dengan nominal "penuh" seperti biasanya, saya tetap bahagia. Kenapa? Ya karena saya masih punya gaji. Coba dilihat lagi di sekitar kita atau kalian betapa banyaknya orang yang kehilangan pekerjaan dan gak gajian. Berarti saya masih bisa bahagia dong.

(Baca: Bener kita udah merdeka?)

Setiap hari saat melihat ke luar jendela kamar, saya melihat ada matahari pagi yang masih terbit. Saya bahagia. Artinya satu hari lagi saya diberi kesempatan untuk hidup di bumi. Saat menjelang malam saya akan tidur pula dengan perasaan bahagia karena sudah melakukan yang terbaik untuk hari ini.

Nahhh sebenarnya kalau ada yang nanya gimana cara bahagia jawabannya semudah "bersyukur" aja dong. Padahal bersyukur dan bahagia belum tentu berjalan beriringan. Bersyukur ya pasti dong sama apa yang dimiliki dan didapat, iya pasti kita semua bersyukur. Namun buat saya bahagia ya bahagia aja. Jangan suka sama-samakan apalagi menghubungkan 2 perasaan yang sebenernya bisa tuh dipisah *ih jadi galak wkwk.

Sebenernya saya ini lagi nulis apa juga mbuhlah lol. 

Kalau kalian belum merasa bahagia, tidak apa-apa. Gak usah memaksakan diri terlihat bahagia demi orang lain. Karena perasaan itu murni milik kalian. Tapi saya kasih nasehat (yang sebenernya juga selalu saya berikan untuk diri sendiri nih) boleh? Bersedih secukupnya. Bahagia selamanya.


Life too short to be unhappy!


-ameliasepta-


Tidak ada komentar