OSPEK DI MASA PANDEMI COVID-19

Tutup ah mukanya biar gak dibilang galak mulu :p

Wow wow wow timeline twitter hari ini rame euy.

Ada diskonan apa neh? Siapa lagi neh yang ribut-ribut? Ada kasus apalagi?

Btw buat kalian yang masih main twitter sejak zaman bidadari-bidadara timeline, congrats kita seangkatan! Huahaha. Platform ini tuh ga ada matinya dan paling kece buat cari berita apapun. Masa kemarin pernah tuh saya cari berita gempa aja di twitter bukan di tv :p

Lah malah jadi bahas twitter oke kembali ke laptop. Jadi twitter lagi ramee banget karena ada ospek yang udahlah dilaksanakan via online, itu kakak-kakaknya pakai ngamuk-ngamuk karena si anak ga pake ikat pinggang. 

Speechless.

Saya puter berkali kali itu video dan tetep ketawa huahaha. Ketawa karena reply netizen sih pada jahat jahat amat ampe ngatain salah satu kakak seniornya mirip itu loh yang berantem sama eyang Subur.

DEMI TU...HAAAAAAAAAAAANNNN! *ngakak lagi

Banyak banget orang-orang yang juga akhirnya angkat suara melihat "ketidakpantasan perilaku" senior ke junior yang kayanya gak banget tuh apalagi di sosmed gitu kan yah beb semuanya serba dikomentarin netizen. Dan pleaseee lah ini tuh 2020. Milenial banget untuk cara ospek yang kuno itu. Saya jadi teringat masa-masa kuliah dulu. Saya pernah jadi yang diospek maupun yang ospek.

Waktu jadi mahasiswa baru udah ga ada lagi sih dandan aneh-aneh. Kami cuma diminta pakai baju hitam putih terus kuncir satu pakai pita. Atuh imutlah ya kan apalagi saya masih kinyis bau remaja abis lepas seragam abu-abu. Karena saya jurusan Ekonomi jadi kami diminta pakai papan nama pakai istilah ekonomi. Ospeknya cuma 3 hari dan benar-benar seru buat saya. Yah sejak dulu pasti selalu adalah tuh senior nyebelin muka galak nan judes. Tapi di fakultas saya seniornya mah baik-baik semua. Tetep ada yang tegas tapi ya cuma tegas gak sampai bentak-bentak. Beda sama fakultas kesehatan. Buset itu bentak-bentaknya udah kaya kegep jalan ama pacarnya alias galak amat euy. Mana marah-marahnya depan muka banget tuh jaraknya paling 30cm doang kan takut bau jigong :(

Intinya mah udah biasalah ya kita liat yang gitu-gitu. Waktu saya jadi panitia ospek eh saya malah dibilang galak. Parah nih maba padahal saya itu senior yang paling murah senyum tau. Ya tapi maapin aja kalau saya senyum malah keliatan serem bukannya ramah :( *efek punya bitches face

Tapi waktu jadi panitia ospek saya bukan marah-marah gak jelas gitu loh. Saya pernah benar-benar ngegas itu sekali. Waktu panitia lagi makan dan sebelumnya udah dihimbau untuk gak minta tanda tangan panitia pas lagi jam makan karena hey panitia juga butuh makan. Eh ada aja yang tetep minta tanda tangan ke temen saya, iya sih temen saya tapi dia lagi duduk di sebelah saya. Terus mereka berisik ampe makanan saya kegeser-geser tuh demi mereka bisa duduk. Ya langsung saya bilang aja, "kalian gak bisa minta tanda tangannya setelah makan ya?" 

Udah gitu doang. Gak pake ngamuk juga. Suaranya juga gak tinggi kok. Cuma emang tampang saya yang serem jadi yaudah mereka tetep anggap saya galak huhu sedih. Tapi ya balik lagi itu kan ospek yang diadainnya offline. Langsung. Tatap muka. Ke sini-sini saya jadi semakin sadar kok sebenarnya pelatihan mental lewat ospek itu gak perlu-perlu amat. Ya ngapain orang kuliah mau belajar kok malah diomelin *toyor diri sendiri.

Tapi melihat ospek yang diadakan di masa pandemi ini, secara online pula lewat media sosial dan menyaksikan mereka ngamuk-ngamuk seakan tidak memakai ikat pinggang adalah pelanggaran HAM. Saya kok jadi sebel ya. Sebel karena mungkin saya seperti melihat diri saya sendiri dulu haha. Dan sebel karena ngapain sihhhh sayanggggg marah-marah online. Ih coba kalian bayangin kalau lagi buffering internetnya dan berhentinya pas banget lagi mangap atuhlah bukan jadinya serem malah diketawain maba tolong :(

Tadi saya baca cuitan kak Ika Natassa penulis kesayangan akuh. Membentuk mental mahasiswa baru emang lebih paten kalau pakai diskusi kelompok. Kasih studi kasus. Olah daya pikir lewat pemecahan masalah. Ntar bisa kelihatan deh itu karakter masing-masing maba. Kalau judulnya orientasi adalah untuk pembentukan karakter, bukannya generasi kita yang sekarang memang butuh lebih dari sekarang marah karena tidak bawa ikat pinggang?

Karena nih yah adik-adik maba maupun kakak-kakak komdis ataupun seluruh panitia ospek di manapun berada. Di dunia kerja, tahunan setelah saya lulus dari dunia kuliah yang sekarang sedang dan akan asik banget kalian jalanin, marah-marah tidak pernah menyelesaikan apa-apa. Tidak ada jalan keluar yang bisa diambil ketika masalah ada dengan emosi belaka. Justru kita dipaksa untuk dapat mengambil keputusan, menyelesaikan masalah dan bertanggung jawab atas setiap langkah.

Integritas. Etos kerja. Loyalitas. Hal-hal seperti itu yang mungkin akan sangat kalian perlukan nanti setelah kalian melepas almamater itu. Jadi karena saya malu banget kalau inget saya dibilang senior galak, pleaseee sekali lagi saya kasih tau saya gak galak loh, yuk sama sama kita perbaiki cara orientasi mahasiswa baru. Gak perlu dengan bentak-bentak. Gak perlu dengan marah-marah walau hanya drama. Mendingan kita tebar pesona barangkali bisa gebet maba hiyaaaa...


Semangat kuliahnya ya adik-adik maba :3

Tidak ada komentar