My Head Full of Dream

Napak Tilas 2017 - Tahun yang Ter-tidakbisadiungkapkandengankatakata -

2017 udah mau abis? APAHHHHH!!! TIDAAAAAAKKK...

Perasaan gue belum sempet ngapa-ngapain deh. Aduh kayanya gue belum sempet ngerjain ini itu deh. Aduh aduh aduh aduh! Iyah kebanyakan aduhnya kaya lagi mau disuntik imunisasi kala SD



Kadang hidup emang gitu yah. Tidak memberikan kita kesempatan untuk sempat berpamitan kaya mantan . Kayanya baru ajah awal tahun ini di mulai eh udah harus diakhiri aja, benar kata abang Rhoma Irama



KAK FOKUS KAK INI ARAH HUBUNGAN NYA MAU DIBAWA KEMANA?
yah PELAMINAN! :')

Baik kembali ke benang merah. Maaf kalau anaknya suka curhat colongan begitu ada kesempatan 😂

Jadi 2017 adalah tahun yang unforgettable dan cukup personal untuk gue pribadi. Terlalu banyak hal yang terjadi tahun ini. Mimpi yang jadi nyata, keadaan yang tidak berjalan sebagaimana mestinya, menangis lebih banyak dari seharusnya, menjadi lebih kuat untuk segala situasi, memampukan diri sendiri untuk tersenyum di masa-masa berat. Tapi untuk segala hal yang terjadi di tahun ini gue tidak pernah sekalipun merasa Tuhan meninggalkan gue. Dia itu bahkan selalu aja menunjukkan kebaikan-Nya yang kalau dipikirin pake logika manusia neh "yah  ga mungkinlah ini tuh kejadian". 


Jadi untuk mengenang tahun yang benar-benar luar biasa ini, gue mau ngebagiin cerita-cerita yang gue alamin setahun ke belakang. Sebelum gue mulai, gue mau ngasih tau satu hal "JANGAN PERNAH BERHENTI BERMIMPI DALAM LELAHMU SEKALIPUN". Karena itu yang membuat semua hal jadi mungkin, percayalah...


JANUARI

Gue membuka tahun sebagai seorang Sarjana tapi pengangguran dan kehabisan harapan untuk bisa kerja. Sedih? Tentu. Walaupun sekarang gue tinggal sama orangtua yang notabene masih bekerja tapi beban mentalnya cukup gede juga saat udah lulus kuliah hampir dua tahun dan belum bekerja. Yah mungkin gue ga bener-bener nganggur dua tahun karna setahun (tahun 2015) gue di Jakarta mengadu nasib. Nanti bagian itu gue ceritain kapan-kapan. Kembali ke gue yang misuh-misuh setiap hari meratapi kenapa dia ninggalin gue ampe sekarang gue ga kerja-kerja. Masukin lamaran kesana kemari udah ampe lelah, udah interview ampe berlapis-lapis udah, tes psikolog ampe eneg ama soalnya juga udah. Terus kurangnya gue apa? Salahnya gue apa? Kenapa gue ampe hari ini ga di terima kerja juga? HOPELESS! Ini mah lebih sedih daripada ditinggalin pas lagi sayang-sayangnya, asli. Apalagi lingkungan sekitar gue itu sama sekali tidak membantu dengan pertanyaan-pertanyan

       "Loh belum kerja juga ya? Sarjana kan? CARI KERJA DONG SAYANG GELARNYA"  - LAH EMANGNYA SELAMA INI GUE NYARI APAAN? JODOH? Iya sih ehe ehe ehe



       "Eh kok masih di rumah aja, belum kerja yah? Padahal SARJANA loh harusnya kan gampang cari kerjanya, usahanya masih kurang mungkin yah" - APALAH SALAH DAN DOSA HAMBA SEBAGAI SARJANA YATUHAAANNNNNN *nangis di pojokan*




Hal-hal kaya gitu yang semakin membuat mental gue semakin down down down down (malah nyanyi mbaaaaa). Jadi gue emang udah ada di ambang kepasrahan. Yah dapat kerja syukur ga dapet yaudah lah gue kawin aja (siapa juga yg mau ama cewe pengangguran *makin hopeless lah guenya).




Namun keajaiban terjadi... *DRUM VOICE JENG JENG JENG JENG...................

Kalau kata orang-orang bijak nih ye "JANGAN MENYERAH KARENA KAMU TIDAK PERNAH TAU KAPAN SAATNYA KAMU AKAN SUKSES, MUNGKIN SEDIKIT USAHA LAGI"
Sapa sih yang ngomong gitu entahlah gue juga gatau hahahaaaaa~
Tapi itu bener, nyata dan gue alamin. Di saat udah nyaris menyerah dan bener-bener pasrah, Tuhan kasih gue yang selama ini gue minta. JOB!!!


Yang lebih lucunya adalah hal-hal ajaib yang buat gue dapetin pekerjaan ini. Gue ga inget dong kapan ngelamar kerja di perusahaan ini dan saat ada panggilan interview gue bengong... mikir... "INI GUE NGELAMAR BAGIAN APAAN YAK" wkwkwk. Iya gue tolol banget ampe ngelamar bagian apaan aja ga inget :))

Terus pas hari interview gue salah dateng ke lokasi yang mengakibatkan GUE TERLAMBAT SETENGAH JAM HAHAHAHAHAHAHA. Sungguh calon karyawan yang tidak tau diri. Pas gue dateng papasan nih ama saingannya gue yang udah kelar tes. Gue polos aja gitu masuk dan bilang gue mau interview. Singkat cerita akhirnya gue ketemu sama HRDnya dan belajar dari pengalaman dan penolakan di setahun belakangan gue sama sekali tidak mempunya ekspetasi apa-apa sama ini perusahaan tapi ngeliat design interiornya mata gue dimanjain banget sama warna warni yang ada disini, ini kantor TERCOLOURFUL yang pernah  gue datengin selama nyari kerja (engga ini bukan muji-muji biar diterima, engga... salah... lagi...). Tapi beneran deh kantor ini cakep bener, nyaman, ada musiknya lagi, gewla ini kantor apa taman bermain hahahaa.
Lalu gue diinterview lah sama HRD dan satu orang lagi yang menurut pembicaraan ini gue bakal jadi undernya dia. Gue yang udah ready-to-fight melongo waktu interview itu selesai setelah ngobrol ngalor-ngidul kurang dari 15 menit. BAIK........ Gue awalnya kalem, oh mungkin abis ini kali tesnya. EH TAUNYA ENGGA SODARA-SODARA! Gue disuruh balik dan diminta nunggu kabar 3 hari dari sekarang buat tau gue keterima atau engga. YAH INI TESNYA MANA? Jawabannya : ga ada. Iya, perusahaan "segede" ini kaga pake tes cuy! Entah ini anugrah atau berkat tapi gue ga terlalu tenag dan senang juga karna mengingat gue yang telat datang dan tanpa tes mungkin ini adalah pertanda kegagalan lagi buat gue *pukpukpuk*

Dan gue pun melupakan interview itu demi kesehatan jiwa dan raga.

3 Hari Kemudian...
Gue inget banget waktu itu jam sembilan pagi kurang lima menit. Gue masih tidur sambil ileran. Terus hape gue bunyi. Sebenernya nih gue bukan tipe orang yg gampang bangun karna suara-suara apalagi handphone. Tapi pagi itu telinga gue bijaksana sekali langsung kebangun di dering kedua.
Kira-kira begini percakapannya...

      "HALO... Dengan ibu Magdalena Amelia... Saya *** dari PT. ***" ujar suara dari seberang sana.

     "Oh iya buu saya sendiri,ada apa yah.." gue bahkan ngomongnya sambil bergumam dan ga denger ini dari perusahaan mana, yah paling panggilan interview lagi dalam hati gue.

     "Sebelumnya saya mau mengucapkan SELAMAT kepada ibu karena ibu diterima bekerja di perusahaan kami ...................................."


Gue ga denger selanjutnya dia ngomong apa karna gue fokus pada kalimat SELAMAT KEPADA IBU KARENA IBU DITERIMA BEKERJA. Oke... Oke... Okee....Baik.. Baik.. Nafas kak  nafas... Gue konfirmasi sekali lagi apa bener gue diterima kerja dan ini bukan cuma halusinasi semata apalagi mimpi dan bener gue diterima bekerja di perusahaan warna-warni tadi.


Begitu teleponnya di matiin, gue bengong, diem, ngedipin mata 3 kali, bernafas, dan gue menangis. Iya gue nangis :") Gimana sih rasanya saat bener-bener mengharapkan sesuatu dan lu bener-bener udah nyerah buat ngejar sesuatu itu tapi sesuatu itu di kasih gitu aja sama lu dengan cara yang sangat gampang. Gue nangis tersedu-sedu sambil terus mengucap syukur buat berkat yang gue terima di pagi hari yang indah ini.


Begitulah akhirnya gue dapet kerjaan tetap. Dengan cara yang luar biasa yang di atur Tuhan dan semesta. Dengan cara yang sampai hari ini buat gue masih takjub. Akhirnya sarjana ini udah ga pengangguran lagi sodara-sodara :') dan yang paling penting adalah AKHIRNYA GUE BISA MERASAKAN GAJIAN LAGI~~~~~~~~~~~



Demikian Januari yang luar biasa.

FEBRUARI

Bulan penuh cinta (padahal kalau jomblo mah mau cinta-cintaan ama sapa juga *dilempar komunitas jomblo seindonesia-raya). Bulan ini ga banyak yang bisa ceritain. Gue masih bahagia dengan kekasih hati eeeaaaaaaaaaaaaaa *maap ya mblo. Namun di bulan ini gue mengalami sesuatu yang tidak pernah akan gue lupakan seumur hidup gue. Gue belajar bahwa untuk menjadi kuat memang adalah pilihan. Disaat lu udah memilih dan lu harus menelan bulat-bulat keputusan lu tanpa harus mengeluhkan resikonya. Dan sekeras apapun gue berusaha untuk tidak merasa bersalah gue sudah melakukan hal yang gue anggap baik dan perlu untuk dilakukan. Semoga semuanya baik-baik saja...


MARET

Bersyukur untuk setiap hari dan nafas yang gue punya. Karena kalau bukan karna Tuhan sayang ama gue, ga bakal nih ampe hari ini jantung gue masih berdetak.

APRIL

I WILL NEVER FORGET THIS MONTH FOR THE REST OF MY LIFE!
Why? Why? Da pa neh kalo leh taw?
Something happen.
Penggenapan dari mimpi dan doa doa gue.
Apa tuh? Apa tuh? Apa tuh?
Mau tau aja atau mau tau banget?
*ditonjokmassal

Hehe hehe hehe hehe...
Taukah kalian COLDPLAY? Band legendaris itu tuh. Yang kayanya impossible banget gue bakal bisa liat performance mereka karna mereka tidak pernah mengadakan konser yang bisa gue datengi huhuhuhu :((((


Yep! Ini mereka :3
Dan pada bulan ini GUE BERKESEMPATAN NONTON KONSER MEREKA YANG MAGICAL.


Tidak mudah buat gue bisa nonton konser ini. Banyak hal yang harus gue usahain. Gue korbankan. Gue lakuin. Gue bahkan punya paspor karena konser ini. Iyah, walau gue tinggal di Batam gue sama sekali ga berkeinginan nyeberang ke Negara sebelah yang jaraknya cuma 45 menit doang. Tapi demi babang Martin adek rela pergi sendirian :")

Cap pertama di paspor gue buat COLDPLAY

      Tiket yang didapatkan dengan susah payah :')



Suasana konser Coldplay, aakkkk gue masih terharu ampe sekarang

Ini mungkin adalah pengalaman pertama dalam seumur hidup gue. Pergi ke luar negeri sendiri modal nekat, gak punya kenalan atau siapapun, cuma berbekal tekad dan uang yang banyak tentunya. Gue ga cuma berhasil impian yang sedari dulu sangat ingin gue lakuin ini namun gue juga mendapatkan keluarga baru. Keluarga alumni AHFOD. Ini adalah grup yang terbentuk saat kita-kita pada tau Coldplay bakal ngadain konser di Asia. Grup absurd mulai dari sharing tiket konser, tiket pesawat, hostel dan lainnya. Grup yang masih bertahan bahkan setahun setelah konser Coldplay berlalu. Grup tempat gue ketawa-ketawa waktu lagi stres banget sama kerjaan, grup yang selalu ada aja pembahasan ga pentingnya, grup "sehat" ditengah sosia media yang semakin jahat, grup yang selalu aja share tiket murah (sungguh ini penting sekalih wkwk). Mereka kesebar di seluruh Indonesia dengan profesi yang beragam dan sangat baik hati :3

Itulah cerita gue di bulan ini. Bulan yang MEMORABLE dengan seluruh kebaikan semesta di dalamnya.

Gue inget banget lagu pertama yang dibawain Coldplay waktu konser ini:
A HEAD FULL OF DREAM" - No, it wasn't just a dream :')


MEI

Setelah hectic parah di kantor karna kerjaan. Gue merasa perlu liburan. ALAH ALESAN LU AJA ITU MAH PENGEN LIBURAN MULU!
eheeeee....
Gue dan teman sepermainan memutuskan untuk eksplore Kepri.

Sebelum pergi cekrek...

Tim Hore Jalan Jalan Murah \o/

               Ini adalah Vihara Ksitigarbha Bodhisattva atau dikenal dengan Vihara 1000 Patung
Vihara ini berada di ketinggian atau dibangun di atas bukit. Bangunan yang cukup luas dan bergaya Tiongkong ini menjadi daya tarik sendiri bagi para wisatawan. Untuk memasuki tempat ini cukup membayar Rp 5.000/ orang

Spot foto unik di Vihara 1000 Patung

Kawasan ini merupakan salah satu lokasi wisata TER-HITS di Bintan
Nama tempat ini ialah Gurun Pasir Busung
Disini mata kita bakalan dimanjain sama pasir yang menyerupai gurun pasir namun versi minimalis. Tempatnya panas banget jadi lebih baik kalau ke sini menggunakan topi/ kacamata hitam.
Senyumnya manis banget yah, YHAAA SEMUA DEMI KONTEN KAK!

Apakah ini di Bandung?
SALAH PEMIRSA! Ini masih di kawasan Bintan - Kepulauan Riau
Mirip sama kawah putih kan? Yakan? Yakan?
#maksa
Tapi tempat ini emang instagramable banget.
Ini adalah Hutan Mangrove Bintan
tapi kakkk... mana hutannya kak...

TADAAAAA....
Ini dia Hutan Mangrovenya

Ini di Kijang - Kepulauan Riau
Sungguhlah tempat ini aduhai sekali ~~~

Kalau kalian ke Kijang kudu harus mesti wajib mampir di otak-otak tulang legendaris ini
Rasanya MAKNYUSSSSSSSSSSSS 
*jadilaper

Jadi kami disini sampai menjelang Senja. Dan emang ga sia-sia menunggu matahari terbenam itu. Disuguhin sama pemadangan gini dan foto ini tanpa editing sama sekali.
Bening banget laut dan awannya kaya masa depan kita

Dan ini adalah icon kota TANJUNG PINANG - KEPULAUAN RIAU

Dengan ini berakhir pulalah plesiran singkat ini
YHAAAAAAA....
Kembali ke dunia nyata ..........

NAMUN TERNYATA SEMUANYA TIDAK BERAKHIR DISINI GAISS!!!
Gue masih pengen jalan-jalan wkwk
Yah akhirnya dengan banyak pertimbangan gue pun melakukan piknik dadakan bersama kekasih hati.
*yang jomblo jangan sirik jangan sirik

Gue memilih Sumatera Barat sebagai destinasi tapi lewat Pekanbaru alias jalan darat. Sebelum ke Sumbar gue juga sempet jalan-jalan di Pekanbaru mencoba jadi anak hits Pekanbaru. Walau Pekanbaru itu panas banget kaya lagi liat mantan jalan sama pacar barunya tapi masih ada beberapa spot-spot bagus yang bisa mempercantik feed ig #ITUPENTINGJENDRAL
Here we go...

Kurang hits apa hamba ini :))

ini bukan di Jogja, bukan....
Masih di Pekanbaru juga hahahah 

Fotografer kepanasan
Ciannnn :*

Dan akhirnyaaaaaaaaaaaaaaa..........
Gue lewat jalur lintas jugaaaaaaaa
Sungguh sebuah pencapaian *eluselusbokong


Cerita di foto ini manis banget :')
Jadi tahun 2016 gue main ke Sumbar, sendirian, foto di sini juga sendirian.
Lalu ga lama setelahnya dia ke sini juga tapi gue udah pulang.
Dia foto disini juga, sendirian.
Akhirnya gue bercanda sama dia "ntar kita pasti foto disana berdua"
Dan lihat apa yang semesta lakukan.
Kami bisa foto disini.
Berdua
:3

Ini adalah "puncak" dari perjalanan panjang kami saat itu
"PUNCAK LAWANG"
Gue ga bisa deskripsikan tempat ini pakai kata apapun.
POKOKNYA LO SEMUA KALAU KE SUMBAR MESTI KESINI!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

INDAH BANGET YATUHAAAANNNNNN :3

Foto ini diambil saat gue turun dari puncak lawang. Jadi waktu itu pas kita naik emang lagi ujan gerimis plus mendung tapi pas turun ujannya udah berhenti. Dan liat ini...
Ini adalah SENJA TERINDAH DALAM HIDUP GUe
Langsung naik di peringkat pertama ngalahin Senja lainnya.
Itu semburat senja dipaduin sama pelangi dan langit yang membiru ditambah sawah dan pedesaaan, lost words...
Ini indah banget. Banget. Banget. Banget.


Setiap perjalanan adalah sebuah cerita.
Dan benar sekali. Gue mendapat banyak sekali cerita dalam perjalanan di bulan ini. Semua bahagia menyatu dan pecah di udara. Tapi gak semua cerita seneng sih, gue bahkan juga ngalamin kejadian horor di jalur lintas bahahhaaaa.
Jadi ceritanya kita itu pulangnya kemaleman. Udah ditawarin nginep sama Rama (ini nama kekasihnya gue itu ya :3) tapi guenya ga mau, tanggung gitu kan waktu itu mikirnya. Lagian sayang juga hotel di Pekanbaru bisa rugi semalem padahal udah bayar anak ekonomi ga mau rugi gan!
Akhirnya kita mutusin pulang ajalah walaupun udah nyaris tengah malam. Sebelum masuk ke pengalaman yang ga enak banget buat diingat itu, jalur lintas yang sebagian besar hutan dan tebing tinggi bener-bener pemandangan yang indah kala malam. Gue liat bintang bertaburan banyak banget. Pemandangan gini mana bisa di liat di kota :') Namun ternyata yang menyapa gue bukan cuma pemandangan, satu setengah jam di jalur lintas  yang berkelok-kelok perasaan gue mulai agak ga enak. Entah karena takut karena semakin malam semakin sepi dan gue baru sadar ternyata yang naik kendaraan bermotor itu KITA DOANG! Dan otomatis semua film horor atau kemungkinan buruk yang bakalan terjadi lalu lalang di kepala gue. Gue blg ke Rama "yang kita masih jauh ya?" Dia woles banget jawabnya "sebentar lagi lah". Apaan sebentar lagi kalau dari tadi ga ada tanda tanda kehidupan :((
Terus akhirnya kita berdua diem-dieman gatau kenapa dan tiba-tiba Rama teriakin gue dong (iya dia teriak....)
   "YANG~!!"
   "APA?" Iya gue jawabnya agak teriak juga karna kaget. Yakali tengah malam tau-tau ini anak liat sesuatu kan terus mau berbagi informasi sama gue yang penakut ini.
    "Engga...." 
Lah gue bingung. Apaan ini anak. Kebanyakan masuk angin kayanya manggil terus horor diem. Akhirnya udah gue diem juga. Singkatnya akhirnya kita sampai Pekanbaru jam setengah dua subuh. Dan langsung pada tidur karena kecapean. Besoknya baru dong gue diceritain kalau tadi malam itu ternyata Rama manggil gue karna tangan gue yang tadinya meluk dia di pinggang jadi megang bahunya makanya dia manggil buat nyuruh gue mindahin tangan. Padahal tangan gue masih di pinggangnya, terus itu tangan siapa? YA GATAU :"))

Dan berakhirlah plesiran gue di Sumbar.


Bersambung.....................










No comments:

Post a Comment