My Head Full of Dream

3 TIPE PENGENDARA WANITA DI JALAN RAYA

SEMANGAT SENIN \o/

Gimana Seninnya?
Udah banyak deadline?
Udah banyak laporan?
Udah ngantuk?
SAMA DONG!

Di Senin pagi yang cerah di Kota Batam ini, hati gue ga ikutan cerah.

KENAPA?

Karena tadi pagi jengkel banget sama salah satu pengguna jalan yang juga pengendara motor yang kebetulan adalah seorang ibu-ibu.

Oke.
Baiq.
Baiq.
Baiq.



Pernahkah kalian mendengar banyolan pengguna jalan "IBU-IBU KALO BAWA MOTOR TIDA PERNA SALA!"

DAN ITU BENAR ADANYA SODARA-SODARA!

Dia nyalain lampu sein ke kanan. Dan saat gue mau salip ke sebelah kiri. Dia ikutan mepet dong ke kiri. Oke. Hal ini gak boleh ngerusak mood Senin gue. Gue ambil jalan kanan lagi. Dan ibu-ibu kembali mepet ke kanan. Ga jelas arah dan tujuannya. Gue klakson. Dia klakson balik. Gue ngalah aja akhirnya liat manatau ibu ini emang pengen belok di tikungan depan. Dua tikungan lewat gitu aja dan lampu seinnya masih menyala, TAPI DIA GA BELOK JUGA PFT.


Okelah, gue memutuskan mencoba menyalip lagi dari kanan. Tapi lagi-lagi dia mepet ke kanan. Gue coba lagi ke kiri, begitu lagi.
YAILAH!
Gua kaya lagi balapan jadinya sama ibu-ibu ini.
Ga dikasih lewat mulu.
Akhirnya gue sejajarin motor kita, buka helm dan dengan senyum manis gue bilang "Bu lampu seinnya nyala." 
Ternyata senyum manis gue tidak berfaedah. Ibu itu buka helm dan teriak:

"LAMPU MOTOR SAYA KOK KAMU YANG SIBUK! JALAN AJA SIH KAN JALANANNYA LUAS!!!"

Iya.
Jalanannya luas.
Tapi dari tadi ibu ga kasih saya lewat :(

*mewek di pojokan*

Gue udah bawa motor dari kelas 2 SMK. Which is udah banyak banget tingkah polah pengguna jalan yang gue liat. Tapi kali ini yang mau gue kelompokkan adalah pengendara wanita. Kenapa?
YA KARNA GUE WANITA LAH!
Hahahaha :))
Karena gue wanita, gue juga pernah kok menjadi orang-orang yang bakalan gue ceritain ini. Dan kalau kalian liat atau berpapasan dengan salah satu di antaranya,

"BERSABARLAH! BERSABARLAH! SELAMATKAN DIRI KALIAN!"

_____________________________________________________________

Jadi, ini dia 3 TIPE PENGENDARA WANITA DI JALAN RAYA!

Cekidot!

1. Tipe Penuh Keraguan

Yak ini adalah tipe pertama. Biasanya pengendara wanita yang penuh keraguan ini gemesin banget. Dia ada di tengah jalan raya, di kiri dan kanannya ada mobil, mungkin niat hati ini menyalip tapi apa daya nyali tak mampu. Jadi dia tetep aja gitu ada di tengah. Ga ke kiri ga ke kanan. Kalau pas ada di belakang dia serba salah deh mau ke mana. 

2. Tipe Penuh Keegoisan

Tipe yang ragu-ragu tadi, kalau diklakson dia akan sedikit mau mengalah. Tapi engga dengan tipe yang satu ini. Pernah gue bersisian dengan pengendara wanita tentunya. Jalan di depan kita kecil banget. Dan motor gue udah masuk setengah. Cewek ini masih aja maksain motornya ada di sebelah motor gue. Yang tentu aja buat bete. Udah tau ga muat tapi dia tetep maksa motornya bersisian. Jadi pas lampu hijau, kita jadi rebutan jalan. Posisi itu sebenernya memungkinkan gue buat lewat duluan. Tapi orang yang di sebelah ternyata tidak mau tau. Dia ngegas motornya pokoknya dia mesti duluan lewat dan akhirnya betis gue kesabet sama badan motornya. Gilee ni cewek di jalan aja egois bener apalagi di hubungan pft.

3. Tipe Penuh Ketidaktahuan

Bagaimana dengan tipe yang ini. Ketidaktahuan yang gue maksud adalah ketidaktahuan tentang rambu atau peraturan lainnya di jalan raya. Forbidden dilewatin, ga boleh u-turn dilanggar, kendaraannya lambat tapi dia di jalur cepet, mau ke kanan tapi seinnya ke kiri -_-. Tapi begitu ada mobil atau motor yang dengan baik hati mengingatkan, GALAKKAN DIA. Siap bosque!

Itulah dia 3 tipe pengendara di jalan raya. Gue pernah jadi salah satunya, dulu tapi yeee. Sekarang mah udah pinter wkwkw :))

Punya pengalaman serupa?
Share yukkkk!



With love,

ameliasepta

10 komentar:

  1. ibu - ibu jaman now point nomor 3 sering bangett lihat di jalan,, hahahahaaa...

    BalasHapus
  2. Dijalan kalau berdebat sama pengguna jalan lain, semua pasti ga ada yang merasa salah. kalau dia nabrak kita aj katanya kita salah karena berhenti mendadak. Padahal ada istilahnya "JAGA JARAK". Jadi mending kalo ada kejadian kita langsung ngeloyor pergi. Karena prinsip orang Indonesia tuh "saya tak pernah salah"

    BalasHapus
  3. pernah nemu ketiganya dijalan, tapi menghadapinya biasa saja kak... aku cuek orangnya... dan kurasa tipe ke3 itu juga pernah terjadi padaku, meski gak sering... dan tetap aku biasa saja..hahah.. mungkin harus nambah point ke 4.. tipe cuek dijalan raya, nah aku tuh orangnya... :)

    BalasHapus
  4. Ceritanya lucu ya! Padahal sebenarnya menyebalkan karena membahayakan diri sendiri dan pengendara lainnya. Kok gak mikir ya kalo berkendara! :)

    BalasHapus
  5. Banyak nih kejadian di jalanan. Saya sebagai mamak-mamak alhamdulillah paham rambu lalu lintas, nggak begitu amat nyebelinnya juga jadi mamak-mamak. Jadi, sabar2 ya mbak, tetap waspada kalau di depan ada mamak-mamak bawa kendaraan, walaupun udah sein, jangan terlalu percaya, tetap waspada. :D

    BalasHapus
  6. Aku sampai sekarang belum punya nyali jalan di jalan Raya eh bawa motor. Kadang mupeng pengen bisq hiks

    BalasHapus
  7. Kalau saya sich sering lupa matikan lampu sein. Jadu sering diingatkan orang. Terimakasih banget buat saya.

    BalasHapus
  8. Tipe orang Indonesia banget ya ibu-ibu tadi. Dibilangin malah nyolot padahal dia yang salah. Aku sering tuh nemuin orang kayak gini. Dan memang kita sepertinya tidak dididik menerima kesalahan. Yang ada menutupi kesalahan. Maka jika berbuat salah mati-matian ditutupi, bukan jujur mengaku salah.

    BalasHapus
  9. luar biasa sekali kesabaran dari kakak amel ini
    memang selalu jadi panutan dan idola

    terbaik

    bahkan sekarang lagi sibuk setrika baju kerja nya

    padahal bisa lari ke laundri ... dan akhir nya berjumpa lagi dengan tipe pengendara yang ...

    BalasHapus
  10. Hahahaha Kak Amel mah kudu punya kesabaran selautan yang terukur kedalamannya menghadapi emak-emak di jalan raya... (ops saya gak termasuk loh ya) Hwhwhwhwhw... Kan ada banyolan emak-emak di jalan raya "Sign ke kiri, beloknya ke kanan".. Duh susahlah pokoke kalau menghadapi emak-emak, saya aja tobat!

    BalasHapus